April 2008 archive

Si mbak O dari INI

Seumur-umur pake hape dan mencicipi banyak nomer dari banyak provider juga, kayaknya baru provider ini deh yang suka “neror” kalo kita “sengaja” lupa isi pulsa.
Mungkin kamu-kamu juga pernah kali ya “diteror” sama provider ini (ga mau nyebut merk) :D

Biasanya sih saya reject kalo ada nomer aneh nelfon saya (sebelum ini juga pernah beberapa kali diteror juga), nah tadi malem iseng banget saya angkat karena pengen tau modus operandinya (hkhkhkhk :D)

Berikut cuplikannya :

Saya (S) : Halo *pake nada males*
Operator (O) : Selamat malam mbak, maaf mengganggu, saya O dari ini *masih sopan nih*
S : Iya mbak O ada apa ya? *sambil ngegame*
O : Saya mau memberitahukan bahwa nomor ini sudah habis masa berlakunya tanggal 10 April dan masa tenggangnya akan habis tanggal 10 Juni
S : Haaa… *kaget saya, lha wong angusnya masih 10 Juni, kok uda bawel banget* aduh mampus gue *puzzle game saya mentok*
O : Iya mbak, jadi harus segera diisi ulang *dikiranya saya nggak ngerti maksud omongan mbaknya*
S : Oh iya iya… *masi ga abis pikir, mungkin si operator ini ngga pernah diajari berhitung, itu mah meni lama neeengg…*
O : Kalo boleh tau, kenapa ya mbak kok nggak diisi ulang pulsanya? *nah….mulai usil deh*
S : Ehmm…ini mbak…lupa…*diyem bentar* trus nomor ini jarang saya pake… *diyem lagi* trus hapenya juga suka error…trus…ehmmm *ketauan boong ya,…ngarang alasannya mendetail dan panjang beneerrr :P*
O : Oh ya udah…jangan lupa diisi ya *klik* *tut…tut…tut…*
S : *nah lo, si mbak nya mutung* :D
Aduh plis deh, emang harus segitu carenya ya, sampe musti tanya kenapa saya ga ngisi pulsa? Tapai dey….

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Get lost, Jogja (Day 1)

Setelah semalaman bergadang packing barang, saya bangun jam 4.30 pagi, mandi alakadarnya karena dingin euy, masukin printilan yang kecil-kecil ke tas, lalu jam 5.30 meluncur ke Stasiun Senen, tempat perjalanan akan dimulai.

Nyampe Stasiun Senen, Atta & Dhyka belum ada. Tarik nafas, lalu saya dan Ndut mencari tempat duduk di peron. Kutak-katik hape, saya telpon Atta, and she said that she was on the way. Lima menit sampe sepuluh menit ditunggu, nggak muncul-muncul juga, saya agak gelisah. Kegelisahan saya menjadi, saya mumbling nggak jelas karena jam 6.20 mereka belum juga muncul, sementara udah diumumin kalo kereta api Fajar Utama yang akan kami tumpangi segera diberangkatkan. Paniklah saya dan Ndut, tergopoh-gopoh berdiri mendekati bapak penjaga karcis, dan saya sempat menguping kalo si bapak minta kereta ditunda sebentar karena banyak penumpang yang masih antri. Untungya tak lama berselang Atta & Dhyka muncul juga. Ngga sempet ngomong apa-apa, mereka langsung saya seret masuk.

Shock karena hampir ketinggalan kereta ga bertahan lama, setelah nyampe di dalem gerbong, kami menemukan kursi kami sudah diduduki penumpang lain. Ya Tuhan, cobaan apalagi ini :D
Ya sudahlah tak apa, karena si penjajah membawa anak balita, akhirnya Ndut dan Dhyka mengalah.

Perjalanan ke Jogja molor cukup lama, karena kereta sering bocor bannya (lho…..). Kereta yang dijadwalkan tiba jam 14.30, baru nyampe jam 16.30. Ckckckckck, rugi waktu juga nih, harusnya udah bisa jalan-jalan.

Nyampe di stasiun, dengan muka cengong blong bengong, kami pede aja melangkah keluar stasiun (setelah mampir ATM dan nanya pak polisi) dan langsung dihampiri oleh abang becak yang banyak banget pada mangkal di depan stasiun. Langkah berikutnya survey tarif becak ke Sosrowijayan. Si abang pertama bilang 15 ribu satu becak (kami perlu dua, karena lagi ga pengen pangku-pangkuan :P), si Ndut dengan nafsu menawarnya, dapet harga 10 ribu, yang kata Atta masih kemahalan, sehingga kami memilih berjalan sedikit ke depan. Baru beberapa langkah, ada abang yang nawarin 10 ribu satu becak, dan kami putuskan naek (jangan tanya kenapa kami nggak ambil becak si abang yang nawarin pertama kali, meski sama-sama 10 ribu, karena kami udah lupa alasannya kenapa :P)

Setengah lelah, kami minta di antar ke hotel yang udah saya booking di Sosrowijayan, yaitu hotel Monica. Beruntunglah kami udah pesen hotel jauh-jauh hari, karena menurut si abang, Jogja lagi rameeeee banget berhubung libur panjang. Nyampe di depan hotel kami bengong karena di depan pintu dipasang plang “KAMAR PENUH”. Deg…saya kaget aja, tapi tetep pede masuk ke lobi. Langsung disapa mas-mas dengan pertanyaan “Apa sudah booking kamar?”, saya jawab sudah. Sejenak menyelesaikan urusan administratif, lalu kami beranjak ke kamar masing-masing. Sudah jam 17.30 saat itu.

Lepas Maghrib kami menuju Malioboro, celingak celinguk kelaparan, lalu memuaskan diri di sebuah warung lesehan. Memesan menu yang sebenernya ada di Jakarta juga ada (kecuali gudeg), dan langsung kami serbu dengan penuh nafsu. Ada satu hal yang bikin saya menyesal, ternyata penjual suara (ngamen gitu) di Malioboro itu banyak banget, padahal sebelum keluar hotel, saya justru sengaja ngeluarin duit yang receh-receh biar ngga nyusahin. Saya ga tega kalo ngga ngasih :(

Kenyang, kami beranjak menyusuri Malioboro, tanpa tujuan yang jelas. Masuk sebentar ke Mall Malioboro, sementara Atta liat-liat di kios-kiosnya, saya merem… Usaha ngerem mata biar nggak melirik sesuatu yang mungkin bikin saya tertarik beli :P, saya nemenin Ndut nyari sajadah, karena dia dan Dhyka (sekamar) sama-sama nggak bawa, neither Atta dan saya :D (ah, enggak ketemu..)

Keluar mall, kami terus jalan lagi, mencoba cari sesuatu yang menarik buat dilihat (sekali lagi, bukan dibeli). Memanjakan mata dengan lampu-lampu temaram, keramaian yang menyenangkan, sampai di depan satu hotel (lupa nama hotelnya) saya dengar suara bunyi-bunyian unik nan merdu. Tertarik melongok ke seberang trotoar, rupanya ada seorang bapak yang ”ngamen” pake angklung. Bengong sebentar lihat si bapak, trus sadar kalo perlu foto-foto (teteup :P)

Nyampe di toko perlengkapan muslim (lupa namanya), muter di dalemnya lumayan lama, karena keasyikan milih sajadah sambil lihat benda-benda lucu lainnya. Untungnya saya sudah setengah kehausan dan ngantuk, sampe nggak konsen milih-milih mana yang mau dibeli, dan jadi nggak nafsu pula buat beli (saya selamat sekali lagi). Keluar dari toko itu, kami putuskan untuk nyebrang jalan dan balik ke arah hotel.

Nah, godaan kesekian kalinya datang lagi, sepanjang jalan balik, banyak banget benda lucu yang serasa melambai-lambai. Di titik inilah kami (saya dan Ndut) berpisah dengan Atta dan Dhyka yang ”ketahan” sama penjual gelang manik-manik. Saved by my sleepy head, saya berhasil mengalahkan bisikan-bisikan untuk bela-beli. Selamatlah saya sampe dihotel, setelah sepanjang jalan saya membujuk diri sendiri dengan berkata dalam hati “besok masih bisa kok kesini lagi, sekarang capek, ngantuk”

Sedikit menyesal setelah sampe hotel, Atta belum dateng dan saya jadi nggak ngantuk. Jadilah saya cekikikan sama Ndut, ngobrol nggak jelas. Mendadak Ndut bilang kalo punggung dia gatel, spontan saya tanya “emang nggak mandi?”. Mungkin tersinggung dengan pertanyaan saya, Ndut menyalahkan kursi anyaman rotan yang didudukinya. Dia bilang kursinya bikin gatel. Dasar sayanya sayang, ya saya percaya aja apa yang dia bilang :PTelfon Atta nanyain dia dimana, sambil menitip pesan minta dibeliin Caladin cair kalo dia lewat apotek atau supermarket. Nggak lama dia datang, tapi dibilangnya nggak ada apotek di sekitar situ. Ya sudahlah, apa boleh buat, saya ajak Ndut ke kamar, dan saya minta dia buka kaosnya (sssttttt, jangan negatif thinking). Saya tuangin minyak kayu putih banyak-banyak ke punggungnya (untung lagi saya selalu bawa minyak kayu putih kemana-mana).

Ndut dan Dhyka lalu pamit balik ke kamar. Saya dan Atta pun bergeser masuk kamar, beberes sebentar sambil ngobrol. Yang jadinya beberes selesai, malah kami ngobrol ngalor ngidul, ke kanan ke kiri, ke depan belakang, ke atas bawah sampe tau-tau udah jam 1 dini hari. Omigod, baru beberapa jam di Jogja, masih panjang perjalanan, kok mata nggak bisa merem ya? Padahal tenaga kan harus dihemat. Hmmmm, memang harus dipaksa tidur. Sssssstttt…diam…diam…sunyi….sepi…dan saya pun tertidur.

To be continued…

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr