June 2008 archive

Ikan Laut – Gigi ft. Musisi Jalanan

coba, coba kau buka sepatumu
lekas, lekas kau buka bajumu
cepat, cepat larilah padaku
mari, mari berenang denganku

lihat, lihat perahu layar laju
burung-burung putih terbang jauh
Bunga laut seindah bunga melati
bagai tempat mandi bidadari

reff:
gelombang beriring
angin laut membelai seakan merayu
gemercing nan bening
ikan laut menari di bawah lenganku

Hari-hari seindah lukisan
bagai pohon bertunas impian
jangan, janganlah kita lepaskan
Bubuk kenangan dalam lukisan

reff2:
Janganlah kau ragu
Menyelamlah lalu berpelukan denganku
tiada yg tahu
ikan laut pasti lari karena malu

cepat, cepat larilah padaku
mari, marilah kita bercumbu
telah lama kurindu kau selalu
bermesraan dalam laut biru

download here

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Kucing nga doyan daging kambing?

Kucings saya…ralat, kucings liar sekitar kost yang udah saya anggap kucing sendiri…tadi saya kasih sisa mam malem saya yang menunya gulai kambing.

Aneh banget deh, biasanya kalo saya kasih tulang-tulang daging ayam/bebek mereka heppy banget trus mamnya juga lahap. Tapi tadi pas saya kasih gulai kambing kok gelagatnya aneh ya, pertama cuma diendus doank, trus yang satu malah milih ngendus pipi saya…halah…abis gitu diliatin, trus diendus lagi, dijilat-jilat dulu, baru dimakan dikit-dikit.

Jadi bingung deh, kenapa ya sama mereka? Apa mungkin mereka lagi sakit… Emang kucing kalo sakit bisa kehilangan selera makan ya?

Apa karena mereka jarang makan menu gulai kambing, jadi masih asing?
Atau memang kucing itu nga doyan mam daging kambing?

Help me dunk, beneran lagi bingung nih, takut mereka jadi pada kurus…. :(

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Gusti Katon Randa Bagaskara

Barusan saya jalan-jalan dari tiga tempat sekaligus, yaitu Global Teleshop Ambassador, Global Teleshop Plangi, dan Global Teleshop SCBD. Ketauan kan niat saya apa?

Pastinya beli hape :D ohohohoho
Bukan buat saya kok, tapi buat adek ;)

Oke-oke, hapenya nga penting sih, dan bukan itu inti ceritanya.

Pas abis keluar dari GT Plangi, saya dan Ndut papasan dengan wajah yang nga asing.
Otak saya mikir cepet, detik pertama saya gunakan untuk menganalisa.
Hmmmm, wajahnya familiar, berarti kalo bukan artis, pasti orang yang ngutang sama saya :P
Oke, nga mungkin sih orang ngutang sama saya, secara yang ada juga saya yang tukang ngutang :D

Detik kedua, saya putuskan dia artis. Ya ya, saya ingat sekali.
Berjarak dua langkah setelah papasan dengan orang itu, saya menyampaikan hasil perenungan saya selama dua detik.
“Bunn, itu Gusti Randa ya?”

Ndut bengong sedetik, detik berikutnya dia ketawa ngakak, sampe termehek-mehek (note:saya nga tau apa artinya termehek-mehek)
Jelas saya perlu tersinggung, dua detik saya merenung, dua detik berikutnya hasil renungan saya diketawain abis-abisan.
Dasaaaarrrr…..!!!!

Melihat saya manyun, Ndut langsung meralat.
“Aduh deee….itu Katon Bagaskara”
Reflek saya menoleh…”Katon??”
Dan ups, mas Katonnya sempat menengok, tapi langsung pura-pura melirik handphone yang lagi dipajang di etalase, karena saya melengos….malu…

Pengen sih minta maaf sama dia.
Pertama, karena ngira dia Gusti Randa, dan kedua saya ngecewain dia yang keliatannya uda pengen ngasih tanda tangan.

Tadinya sih saya sempet mau bantah Ndut, saya pengen bilang kalo itu kan suaminya Ira Wibowo.
Tapi untung cepat saya sadari kalo suaminya mbak Ira kan…ya mas Katon itu…

Arrrrrggghhhh….saya tidak terima…..!!!!

Sila lihat kedua foto di bawah ini, dan dukung saya….mereka mirip kaaaan?
Iya kan iya dong? Bener kan bener dong?

Gusti Randa Katon Bagaskara

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

terpontang-panting

saya….sayaa….saya pindah kantor [lagi]

padahal baru aja 2 bulan nempatin kantor di salah satu gedung Mulia, eh saya [kurangi pemakaian kosakata kami dan kita] dilempar [balik] ke gedung di komplek Metropolitan. efektif per senin depan, saya mulai ngantor disana.

buat saya yang tinggalnya memang diantara 2 gedung itu sih nggak masalah, toh ke Mulia atau Metropolitan dari tempat saya jaraknya sama.

tapi…tapi kaaaann…capek mondar-mandir melulu.

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

upacara peremukan badan

Hasil saya meniduri kasur jam 3 pagi adalah saya bangun jam 10 hari Sabtunya. Wuaduhh, kan saya janjian sama Ndut mau ke Manggoes jam 10. Cek-cek hape, amaaaannn…Kayaknya Ndut belum bangun, belum ada emergency call dari dia. Eh, baru aja dipikirin, dia nelfon. Bilang berangkat jam 11an karena dia juga baru bangun.

Ya sutra, masih sempet lah waktunya buat mandi sempurna (rahasia nih, saya kadang nga mandi sempurna kalo keburu-buru :P). Apa itu mandi sempurna? Akan saya bahas di bagian yang lain (kapan-kapan, kalo inget). Yang jelas ini bukan semacam mandi besar dalam Islam, meskipun prakteknya hampir sama :D

Jam11, Ndut menjemput saya, lalu meluncur ke Mc D di Plaza Sentral. Ini permintaan saya yang udah lapar jaya. Puas memamah biak, kami langsung ke arah Manggoes. Jakarta panas gila :(

Memutar-mutar Manggoes, naek turun eskalator, keluar masuk toko tanpa beli :P Lalu bosan dan kami pulang :D

Mampir sebentar ke toko Zacharias karena si Ndut pengen liat gitar. Capeknya saya jadi sedikit kesal. Gimana enggak? Proses pencarian toko Zacharia itu kan lama, dengan kemacetan dan panas udara khas Jakarta Pusat (bahkan Jakarta pun saya cluster lagi. Menurut saya, Jakarta Selatan cluster Jakarta yang paling manusiawi. IMO), dan pas udah ketemu tokonya, di dalem situ cuma beberapa menit dan menghasilkan 3 buah pick gitar (BUKAN GITAR)

Nyampe kost lagi jam 5 sore, dengan kondisi laper. Abis maghrib, saya pilih tidur sambil nunggu Ndut yang futsal. Pas Ndut dateng, keluar sebentar buat makan. Lalu saya menyiksa diri, baca novel sampai jam 3 pagi. Oh, nikmatnya dunia….

Tidak terlalu parah, jam 9 pagi saya sudah benar-benar sadar :D
Ndut datang sama Chubby buat ngajakin jalan ke MG Music di Blok M.

Langsung naek ke Lt. 3, ngeliat-liat gitar akustik. Nga ada yang cocok, bergeser ke Lt. 4 yang adanya gitar elektrik. Ndut bingung sebentar, nyari gitar yang udah diincer. Tapi katanya udah nga ada. Aaaaaah, saya sedikit mutung, masa dari minggu kemaren nyari gitar melulu, nga dapet-dapet.

Eh tapi ternyata, gitarnya ADA. Muter-muter sebentar, ada yang saya suka banget, tapi Ndut nga suka. Dia tetep milih incerannya itu. Ya sudahlah, secara itu gitar buat dia, ya saya manut saja. Kelar urusan pilih-memilih gitar dan pernak-perniknya, kami turun ke Lt. 1.

Jadi ceritanya, kemaren Ndut dan anak-anak kost merencanakan buat badminton bersama. Sementara, belum pada punya raket, makanya misi ke MG ini sekalian buat beli raket. Agak lama juga milihin raket buat 7 orang, walopun sebenarnya yang paling lama di bagian saya, yang maunya raket itu harus warna biru :P (tapi akhirnya saya milih warna merah bata :D)

Kelar milih jam setengah 12an, trus langsung ke kasir, bayar, dan minta diset-in. Masalah muncul….Dikiranya ngeset raket itu cepet, padahal kata masnya, semua raket baru bisa kelar nanti malem, atau nga besok pagi. Yaaaaaahhh, padahal lapangan di book mulai jam 12 sampe jam 3.

Hasil nego-nego, masnya sanggup ngelarin 4 raket jam 2an. Ya sudahlah, kami putusin pulang dulu, makan trus istirahat, baru jam 2 balik buat ngambil raketnya terus langsung ke lapangan.

Jam 2, saya ditelfon Ndut (yang lagi ambil raket sama Chubby), dan diperintahkan untuk ke lapangan bareng mas Cipin. Duh, gelagapan saya bangun tidur (ditinggal ambil raket saya sempet tidur), cuci muka lalu ganti kostum.

Nyampe di lapangan, tanpa ba bi bu lagi, kami (saya, Ndut, Chubby, Mas Cipin, Abi, dan Joni) gantian maen. Cape boooo, tapi masih semangat aja. Masing-masing punya pukulan andalan. Joni dengan lob dan smash jurus bangaunya, mas Cipin dengan smash body attacknya, nga kalah, saya dengan permainan net saya (secara saya kan mungil, saya nyemash aja suka dibilang forehand :P so lebih aman, maen depan net aja :D)

2 jam maen itu berasa banget buat saya, yang notabene amatir, udah nga pernah megang raket sejak 10 tahun yang lalu, udah nga olahraga rutin terhitung sejak lulus tahun 2005 lalu, dan nga pake streching. Lalu inilah hasilnya….badan saya berasa habis digebukin tentara sekompi. Dan lumpuh sebelah kanan. Pegel luar biasa, meski untungnya kayaknya sih nga ada yang keseleo, cuma otot-otot pada ketarik aja.

Saya yang biasanya begajulan, loncat kesana kemari, jadi bergerak super lembut, super pelan. Putri solo aja kayaknya kalah sama saya. Duuuuuhhhh…..

Oya, kegiatan ini sih rencananya bakal menjadi bagian dari RKPK (Rencana Kegiatan Pokok Kostan) dan akan dimasukkan dalam APPK (Anggaran Pokok Pengeluaran Kostan). Jadi bakal rutin dijalankan seminggu sekali. Moga-moga aja kalo udah rutin, badan saya jadi lebih terbiasa. Chayooo……

PS : Joni, inget ya, ajarin jurus bangau terbangnya :D

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 2 3