June 2008 archive

BMK Jumat Malam

Berbekal sms dari Atta yang berisi undangan makan-makan di BMK Sarinah Thamrin, jam 9 malam saya dan Ndut pun meluncur. Molor sedikit dari yang terjadwal karena saya dan Ndut sempat adu argumen nga penting (dan nga akan saya jabarkan :P)

Lewat Tanah Abang, si Atta nelfon, minta diambilin duit. Nah lho, siapa yang mau nraktir, siapa yang sumbang duitnya? Hehehehehe…

Sampe di Sarinah, nyari posisi yang enak buat motor, lalu kami menyusuri parkiran sambil bercanda-canda. Tiba-tiba, ada yang nodong pinggang saya…Gosh… Reflek mau saya tendang lalu si penodong cekikikan, pas saya toleh, ternyata si Rendy. Wiiihhh, kesel tuh saya, hampir aja buang energi buat tendang-tendang orang-orangan sawah.

Di BMK, udah hadir temen-temen seperjuangan, ada Indun, Farida, Iwan, Ahmad Fajar, Radika dan pastinya Atta. Rupanya saya, Ndut dan Rendy termasuk kategori terlambat. Tapi tentu nga bakal ditinggal makan, gimana cara, orang duitnya di saya. Hehehehehe

Habis kelar makan-makan, baru jam sebelasan, nga rela banget gitu mau pulang :P

Begajulan sebentar di Sarinah, foto-foto sampe bener-bener bosen, trus kecetus ide buat karaokean. Hmmm, tadinya saya pikir nga asik banget sih, secara suara uda agak kaco kebanyakan ketawa.

Tapi teteup, berdasarkan suara terbanyak (dari 9orang, 3orang oke, yang laen abstain-dan dianggap oke), kami naek lah ke Lt. 13 menuju Inul Vista. Disambut segambreng raya mbak mas Inul Vista yang hyper ramah. Dan ternyata….nga ada ruang yang kosong. Ooooooohhh no…. :(

Berguguran pula komplotan kami ketika Indun, Farida dan Fajar pilih pulang (uda waktunya bobo, hihihihi). Setengah teler, saya dan Atta bergelimpangan di sofa ruang tunggu, ngetawain cacing-cacingan di game Worms hape saya. Mulai dari masih semangat, sampe lemes banget, lebih banyak udara yang mengisi otak jadi ngaantuk.

Finally, hampir tengah malem pas kami dapet ruangan. Fyuh, ampuh banget tuh suara mbak yang manggil kami, sampe kami langsung balik semangat lagi.

Masuk ke ruangan, mesen air mineral (no ice) sebanyak-banyaknya. Karena teori saya, dimanapun karaokenya, minumnya harus air mineral, itu manjur banget buat ngilangin serak-serak di tenggorokan karena kebanyakan teriak (bukan nyanyi).

Digeberlah lagu-lagu lembut nan syahdu di awal-awal, disambung lagu yang nge-beat di tengah-tengah. Dan diakhiri lagu-lagu dangdut campursari di belakang :D

Rekor score tertinggi dicapai oleh Duo Aiam (Ndut dan Rendy) yang meneriakkan lagu EGP dari Duo Maia. Sumpah ini lagu nga berbentuk nada lagi, karena teriakan Ndut yang kenceng dikolaborasikan dengan suara Rendy Fals (kata Iwan, anak ini bersinnya aja fals :D), Cuma agak sedikit tertolong oleh backing vocal yang berpengalaman seperti saya, Iwan, Atta dan Dika :D

Satu hal yang saya simpulkan dari mesin karaoke mbak Inul ini. Score yang bagus akan didapat kalo kamu nyanyi sambil teriak dan diiringi suara backing vocal yang meriah. Selain itu, boong gede, sebagus apapun, pasti score nya jelek. Heran deeehh…. Suara saya yang sudah diakui keberadaannya ini aja, paling mentok scorenya 60an :P Sementara, EGP nya Duo Aiam, berhasil menembus angka 98. What deΒ…??

Jam 2 lewat, kami menyudahi kegiatan yang sangat berguna ini. Lalu meluncur damai ke kost masing-masing. Jam 3, saya sukses tertidur.

Thanks to all of you guys…Hohohohoho…

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 2 3