October 2008 archive

duit receh singapore….

sebagai pelajaran, kalo keluar negeri, trus pengen nyimpen mata uang negara itu, ato mungkin sisa belanja, lebih baik disimpen dalam bentuk uang kertas….

perjuangan saya nukerin duit recehan dollar singapore, huh, sampe kesel dan emosi setengah mati…
nelfonin banyak money changer yang semuanya say no to coin :(

nanya tetangga kanan kiri, sampe akhirnya ada temen kantor yang ngasih info kalo beberapa bulan lalu, dia nukerin duit koin singapore juga, di Ci*****d. cuma dia lupa namanya dan di lantai berapa.

berbekal informasi minim itu, kemaren saya bersepeda motor ria ke Ci*****d. bertekad baja menghadapi suhu ekstrim yang sedang melanda. puanas jeee….

nyampe sana, dengan perhitungan waktu yang mepet, saya memutuskan nanya ama satpam instead of muterin mall yang luas dan tinggi itu…
tak disangka, pak satpamnya langsung nganter ke lt. 2. hmmmmhhh….i was wondering, kenapa nih satpam buaek buanget yaaaa??

di lt. 2 saya dipertemukan dengan another satpam, dan,….eng ing eng,…ternyata satpam kedua itu yang menerima penukarannya….
hmhhhh….dengan sedikit tidak percaya saya nanya-nanya kursnya…dan harga koin recehan saya dihargai jauh dari kurs normal….
1 dollar singapore (uang kertas) itu dipasaran harganya berkisar 6400-6600, dan sama si satpam, duit koin 1 dollar dihargai 4500, dan pecahan dibawah 1 dollar (yang sen) dihargai 2000/dollar….

boleh kesel??? ya bolehlah…..
dia pake acara sok meyakinkan dengan nyuruh saya ke money changer (yang seyogyanya, seandainya saya tau) yang saya cari tadi….

dalam perjalanan ke money changer itu, yakin saya 100% kalo itu money changer nga akan nerima duit koin saya….
suudzon pikiran saya pasti mereka ada contact mengcontact :(

dan bener….nyampe di money changer itu, langsung dia bilang tidak….dengan cara yang ngeselin buanget….
asli sumpah, saya kuesel sekaleeeeee….

akhirnya saya mutusin nga nuker itu duit di satpam kedua…
batin hati saya…. “kalo emang rejeki gw, gw pasti bisa kok nukerin ini duit”
mulut saya… “mau marah tapinya sama siapa??” *sambil dengerin O…Teganya – Tangga*

iseng saya tanya sama temen saya Diana, yang pernah cerita kalo ada temennya yang tukang keliling dunia (bukan tukang baso, ato tukang odong2….tukang yang ini keren sekali yeeee), dan suka nukerin duit-duit koin…
saya minta tolong ditanyain apa temennya ini masi bisa nukerin duit saya…

hasil tek tok smsan sama diana, dia bilang temennya mau ambil dengan perincian :
pecahan 1 dollar dihargai 6000, 50 sen dihargai 5500, dan 20 sen ke bawah dihargai 5000….

duieeeeennnngggg….
dalam hati saya, untung tadi nga jadi nukerin ke satpam itu….

dengan kejadian ini, citra satpam dimata saya bergeser turun satu level…(kecuali sama salah satu om saya yang jadi satpam :P)
premanisme di Ci*****d ternyata dilakukan oleh satpam itu sendiri…
padahal di mall itu, saya baca “Kemanan kami siap membantu dan melindungi anda 24 jam”…. ditulis lebih sering dari yang saya baca di mall manapun….
tulisan itu semakin lama dilihat semakin mengejek…

huh….
sodara-sodara…..waspadalah…..

*menyeruput segelas susu dingin*

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

ada makhluk asing…

Mungkin pernah denger kalo yang namanya niat baik itu lebih baik kalo cepet dilakuin. Nah, kali ini, kuwalat lah saya….

Jadi ceritanya, pas saya dateng kembali ke Jakarta (8 October), abis mudik 10 hari, kamar saya kotor banget-nget. Lalu saya pengen beresin, disapu, dipel, didefreeze kulkasnya, diganti sprei kasurnya, dll, pokoknya niat ngerapiin seluruh sudut kamar, baik kan niatnya??

Trus saya tunda-tunda tuh acara beberesnya dengan alasan mood yg belom pas :D
Sempet nyicil gantiin sprei, ngelaundry Tenyom and the gank yang warnanya uda pada coklat-coklat padahal awalnya pink :P

Dari seluruh agenda beberes itu, yang kepending paling lama adalah ngepel….
Padahal beberapa hari yg lalu, saya udah beli peralatan ngepel komplit, tapi ya gara-gara moodnya belom ada, jadi gagal maning…

Sampe kemaren malem, pas saya lagi duduk disamping pak kusir yang sedang bekerja (ups,,,bukan bukan,,,samping tempat tidur maksudnya), dari kolong tempat tidur saya ada yg nggremet-nggremet (merayap), kakinya (kalo ga salah) ada empat, trus ada capitnya, udahlah pokoknya ngweri abis…..

Nelfon Ndut untuk minta pertolongan tapi gagal melulu (ternyata saya penakut skali ga berani langsung membunuhnya), sampe berpuluh-puluh kali, sampe si makhluk itu ngumpet dibawah keset… Saya tungguin dia muncul, sambil sekali-kali saya tinggal nengok ke tivi (eh,,,tolong kalimatnya dibalik,,,saya nonton tivi sambil sekali-kali nengok keset tempat makhluk itu berada), sambil teuteup usaha nelfon Ndut…

Akhirnya berhasil membangungkan Ndut (nelpon Yoga suruh mbangunin Ndut lebih tepatnya) 20 menit lewat dari awal kemunculan makhluk itu. Jeng jeeeeeng,,,datanglah Ndut dengan mata merah ke kamar saya nyaris tengah malam… Sambil ngantuk-ngantuk, dengan membawa sebelah sendal (untuk senjata maksud saya), kami berdua membongkar keset (yang saya percaya sebagai tempat tinggal si makhluk). Dan ternyata it’s gone ?

Menurut deskripsi yang saya berikan ke Ndut, dia menyimpulkan makhluk itu adalah kalajengking…. Duenggggg….gimana cara kalajengking masuk ke kamar saya??? Secara 10 hari pintu tertutup rapat…

Saya yang seumur hidup tidak berhasil mengidentifikasi perbedaan antara kalajengking, lipan, trenggiling, kaki seribu, kecoa (eh kecoa belakangan udah bisa ngenalin), tikus (eh yang ini bohong), tentu aja percaya campur panik dikasih tau kayak gitu… Mengingat reputasi kalajengking dalam gigit-menggigit lebih menakutkan daripada gigitan saya (ya eyalaaaahh…)

Alhasil, dengan kepercayaan bahwa kalajengking itu masih berdiam di kamar saya (di bawah tempat tidur saya lebih tepatnya), saya tidur setengah duduk, dengan sebelah sendal (teuteup) di ujung ranjang…

Sebenernya hari ini sesiangan saya udah berhasil melupakan si kalajengking, ya udahlah, yang lalu biarlah berlalu…. Trus pas sorenya, mamah telfon, saya ceritain lah peristiwa kalajengking tadi malemnya… Wihhhhh, seperti biasa, mamah panikan…. Lalu mamah menyampaikan mandat yang harus dilaksanakan, yaitu harus berhasil menemukan kalajengking itu… Dan juga, mamah minta saya beli obat nyamuk semprot…

Wait a minute….
Saya : ”Emang mati mah dikasih Ba***n??”
Mamah : ”Ya enggaklah… Itu buat semprot bawah ranjang kamu… Moga-moga dia ngerasa terganggu dan mau keluar… Tar kalo uda muncul, tinggal dipukul aja…”

Hmmmh,, oke oke,, saya turutin perintah mamah… pulang kuliah, saya sempetin beli obat nyamuk + semprotannya… Sebagai catatan, seumur hidup saya benci banget sama obat nyamuk semprot, gara-gara waktu kecil pernah mabok obat nyamuk…. Nggak nggak, saya nggak minum kok, cuma emang ga tahan aja ama kadar pencemaran udaranya… Tapi kali ini saya (dan ternyata Ndut juga ga tahan) terpaksa menguatkan diri, sambil berharap nggak keracunan lagi…

Sampe kosan, dengan disaksikan tetangga yang setia mengikuti perjalanan pencarian kalajengking ke bawah tempat tidur (Farida namanya), saya dan Ndut (dan juga Farida) ngangkat-ngangkat ranjang dengan panik… Dengan kaki terbungkus sendal masing-masing (yang ternyata pada kotor), sebelah sendal di tangan saya (teuteup), semprotan obat nyamuk di tangan Ndut, dan mug berisi air putih di tangan Farida (eh itu tadi buat apa ya Da?) kami mengobrak abrik kamar dengan zero result…. The kalajengking is totally gone ?

Yang paling kecewa adalah Farida yang udah bersusah payah turut meramaikan acara (maaf ya Da)… Saya juga bingung mengingat wanti-wanti dari mamah, bahwa kalajengking itu harus ketemu hidup atau mati (ewh…..), saya nggak tahu harus ngomong apa sama mamah…. Huhuhuhuhu….maafkan anakmu ini mah….

Sisa-sisa dari peperangan tak seimbang itu adalah lantai kotor kena injak sendal-sendal kami… Yang akhirnya memaksa saya, mau tak mau harus ngepel…. Fyuuuuhh, saya percaya, kalajengking itu muncul untuk memperingatkan saya yang sudah niat mau ngepel… Don’t u think so?

Kelar semua beres, Ndut berpesan kalo saya harus tetep mempersiapkan senjata, just in case kalajengking itu muncul lagi (hopefully not!!!)… Lalu saya celingak-celinguk melihat sekeliling kamar…

Ndut : “Nyari apaan??”
Saya : “Senjata yang nggak kotor… Kayaknya sendal itu agak terlalu jorok… Tapi harus sesuatu yang lebar, datar, dan kuat buat mukul….mmmmmm…..Teflon penggorengan aja gimana??”
Ndut : ”………..”

*menikmati green tea aroma therapy demi melawan aroma obat nyamuk

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 2