January 2009 archive

malang 081228

Pagi udara Malang, adem-adem sejuk gimana gitu, bikin saya males bangun dan beraktivitas. Tapi dengan semena-menanya, Iwan dan Riesky nyamperin ke kosan Dina pagi-pagi, bener-bener sukses mengganggu….!!! Untungnga ngga terlalu lama, saya berhasil mengusir mereka berdua :D

Dina pergi ke nikahan temennya, alhasil, sesiangan, saya hanya tidur-tiduran sambil ngelanjutin baca “The Wednesday Letters”.

Jam 3 sorean, kelar baca novel, saya memutuskan untuk mandi dan mulai menjelajah Malang. Air yang kelewat segar, membuat saya ngga betah berlama-lama di kamar mandi (ya eyalah, ngapain juga jauh-jauh ke Malang Cuma buat ngendon di kamar mandi) :P

Setengah jam kemudian, persiapan mejeng jalan-jalan selesai, pas banget mau berangkat, eh gerimis turun :( Terpaksalah menunggu beberapa menit sambil tiduran :D (ngga jauh-jauh dari tidur)

Ngga lama saya ketiduran, gerimis berhenti. Saya bergerak keluar kos Dina, menyeberang jalan menunggu angkot JDM, menuju tempat pertama : Toga Mas Dieng. Tanpa kesulitan yang berarti, saya menemukan toko buku ini tak jauh dari perempatan Dieng Plaza. Masuk, langsung menuju area novel, dan menemukan apa yang saya cari : New Moon, Eclipse, dan Canting.

Membaca di barcode harga, diskon 15%, yap, Toga Mas memang toko buku diskon sepanjang masa, mirip ama toko buku online gitu. Surprisingly, abis bayar, saya liat struk pembayaran, dan semua buku yang saya beli tadi didiskon 25%, wow. Udah gitu, pas saya ambil bukunya, masi disuruh ambil undian untuk dapet satu free buku lagi, wow wow. Jelas, Toga Mas berasa surga buat saya, hehehehe, lebay….

Keluar Toga Mas, menyeberang jalan, naek MM menuju Sawojajar. Nyampe menjelang maghrib, sengaja saya ambil rute terjauh dari rumah yang mau saya kunjungi. Menghirup udara sebanyak-banyaknya, mengamati sekitar sejeli-jelinya, mengenali tempat-tempat berbagai kenangan terserak *sigh* banyak banget yang berubah, tapi masih familier.

Tepat maghrib, saya membuka pintu rumah Budhe, dan mengejutkan beliau. Hehehe, anak ilang, mendadak muncul begitu saja. Langsung dihujani pertanyaan dan kritikan terutama tentang fisik, mmmhh, terutama tentang kurusnya saya :P

Abis maghrib, saya memaksa (eh nga maksa juga sih, secara malah sukarela nganterin) mas Toton (anaknya Budhe) nganterin makan belut goreng. Sebenernya ada tempat yang direkomendasiin sama mas Toton, katanya sih enak, tapi ternyata tutup :(

Kami pun trus meluncur ke arah ruko Sawojajar, menuju Warlut (warung belut) langganan sejak jaman SMA. Memesan dua porsi belut goreng, segelas es teh dan teh anget, yang tak perlu waktu lama menunggu disiapkan. Tandas, puas, kenyang dan murah, semuanya cukup keluar uang Rp. 12.000,- (terkekeh-kekeh saya sama mas Toton)

Janji ketemuan sama Yarra (temen yang kenal diplurk) di Mal Olympic Garden (MOG), deket stadion Gajayana. Ngga mau susah, saya nodong mas Toton lagi buat dianter. Sebenernya mas Toton malah menawarkan diri buat ngawal, mulai nganter, nemenin jalan-jalan, sampe nganter balik ke kos Dina. Tapi saya ngga sanggup bayangin betenya dia nanti kalo girl things happen between saya dan Yarra :P (secara belanja termasuk dalam agenda kami)

Ngga susah menemukan lokasi KFC tempat kami janjian. Dan ketemulah saya untuk pertama kalinya sama makhluk ajaib bernama Melyarra plus temennya, Tika. Ngobrol-ngobrol awal, emang uda ketauan sama-sama bocor :P

Lanjut jalan muter-muter MOG, dengan misi mulia, beli sandal buat gantiin sandal saya yang putus kemaren. Tapi ternyata malah Yarra yang dapet belanjaan duluan. Malah saya sempet males trus mutusin nga jadi beli, sampe akhirnya ketemu sandal yang lumayan lucu, yang akhirnya menemani sisa perjalanan saya di Malang.

Keluar MOG dengan pede jam 9.15 PM, dan saya bener-bener lupa satu hal sampe Yarra nanya “pulang naek apa?” yang dengan enteng saya jawab “angkot lah…”, bahwa angkot di Malang, jam 9 itu udah susah banget. ***Mampus gue***

Untunglah angkot LG yang saya tunggu sekitar 10 menit dateng juga. Barenglah saya pulang dengan tukang buah plus keranjang-keranjangnya… Fyuhhhh, selamat nyampe kosan Dina, tanpa terkunci (gosipnya gerbang dikunci jam 9) hampir jam 10 malem, dan langsung tepar :D

**P.S : nice to meet you Yarra ;)

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

malang 081227

30 menit lepas dari jam 7 malam, Jumat 26 Desember. Kehabisan ide liburan kemana, iseng saya browsing website Citilink, mencari tiket, kemanapun yang murah. Pesimis dong pasti, secara musim liburan begini, tapi, luckily ada tiket Jakarta–Surabaya di harga awal 99.000 plus pajak dll, jadi total 365.900. Hmmm, tergoda pastinya, secara tiket kereta aja di harga 330.000. Impulsif memang, yah mau gimana lagi, daripada bete terkurung di Jakarta.

Sabtu dini hari, baru selesai packing, makan sedikit, secara belum makan sejak Jumat siang. Nyempetin tidur, hanya 2 jam sebelum bangun lagi jam 4 pagi, untuk mandi dan prepare menuju Kartika Chandra. Jam 5.15 bus X-Trans, seharga 25.000/seat meluncur tidak tenang ke bandara (jalannya bergelombang, berasa naik kuda). Sekitar 40 menit waktu tempuh Kartika Chandra – bandara.

Jam setengah 7, saya check in di counter Citilink, yang surprisingly sepi. Pas booking, saya udah block seat di 3A, tapi kata mbak yang melayani di meja check in, pesawatnya ngga terlalu penuh, jadi saya ditawarkan untuk pindah ke lambung pesawat, di seat 17, dan untuk kesekian kalinya saya memilih duduk di samping jendela instead of di deket aisle. Pilihan yang belakangan selalu saya sesali karena saya takut ketinggian, tapi lebih jauh lagi, saya anggap ini terapi :P

Flight schedule 7.50 and estimated time arrival 9.10 tidak delay sedikitpun. Hebat, ini flight pertama saya yang benar-benar tepat waktu :) and it seems like so late holiday, pesawat memang hanya terisi beberapa rows aja.

Surabaya 9.20, baru saja handphone saya nyalakan, sohib saya Adit dan calonnya Dian, mengabarkan kalo mereka udah sampai. Berbasa-basi sebentar, kami lalu meluncur kearah kosan Lulu, host langganan saya di Surabaya (peace Lu :P). Dalam perjalanan, sempet mampir ke warung Soto Daging Madura yang rasanya, mmmmm…. Untuk harga 9000 dengan rasanya sih sebanding, hanya satu kurangnya, selama makan, saya ditungguin guguk di pojok ruangan, hanya 1 meter jarak dari saya ? *sumpah, ini lebih nakutin daripada terapi pinggir jendela pesawat*

Menghabiskan waktu siang hingga sore di Surabaya yang panas, tidur sepuas-puasnya di kosan Lulu, balas dendam kekurangan tidur sepanjang malam dan selama perjalanan Jakarta-Surabaya. Rencana melanjutkan perjalanan ke Malang pake bus gagal dengan sukses setelah diiming-imingi Lulu enaknya naek kereta Malang Express. Well, oke, kali ini saya nurut.

Kurang 10 menit dari jam 5 sore, saya ditemani Lulu jalan ke stasiun Wonokromo, yang menurut Lulu masi walkable. Ya oke lah, 400 meter menggendong backpack, dengan speed setengah berlari karena takut ketinggalan kereta, menurut saya sangat not recommended :( (sorry to say Lu :D)

Menebus tiket Malang Express seharga 15000 tanpa tempat duduk :( tumben rame, komentar Lulu sedikit merasa bersalah karena merekomendasikan naek kereta, which for me, ngga dapet tempat duduk sama sekali bukan masalah. Jam 5.15 keretanya dateng, dan emang penuh. Naek gerbong sambil berdoa moga-moga ada kursi kosong yang bisa ditempatin. Seburuk-buruknya, nongkrong di restorasi, sambil mengisi perut yang mulai keroncongan. Tapi bener-bener nga ada satupun kursi tersisa.

Sempat bengong sebentar di ujung salah satu gerbong, lalu ditegur oleh seorang bapak. “Kok berhenti mbak? Lanjut aja, gerbong berapa sih?” mmmm, diem saya trus menjawab ragu kalo saya cuma punya tiket berdiri. Amazingly, si bapak bilang “Oh, ikut saya deh, saya tunjukin kursi kosong”. Hmmm, Jakarta yang udah membentuk kepribadian untuk ngga mudah percaya sama orang, membuat saya sedikit curiga, kenapa bapak ini baik sekali.

Tapi ya udahlah, saya nurut aja sama dia, disuruh jalan terus sampe gerbong paling belakang, dan emang bener ada kursi kosong. Si bapak mengajak saya menukar tiket berdiri saya dengan tiket kursi kosong yang ternyata punya dia. Speechless saya, nih bapak baik banget. Pake bantuin naikin backpack saya ke atas segala. Ternyata si bapak ini terpisah gerbong dengan anaknya, jadi dia memilih menukar kursinya dengan tiket berdiri saya, demi menemani sang anak di gerbong lain. Uhh, so sweet….and lucky me :P

Disergap dingin begitu keluar kereta di Stasiun Malang Kota lepas jam 7 malem. Menunggu angkot AL cukup lama, sampe jadi ragu, sebenernya AL lewat depan stasiun apa ngga. Masi sempet fotoin Stasiun Malang pas akhirnya ada AL, lalu saya menumpang kearah Sumbersari, kosan Dina, ‘partnert in crime’ saya yg kuliah di Unibraw.

Setelah meletakkan backpack di kamar Dina, saya berhasil memaksa Dina ke Matos, buat beli sesuatu yang sangat penting :P *note :jalan kaki lagi*
Dapet benda yang saya cari, plus bonus cilok di depan Matos, dan sandal saya putus :(

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 2