Archive of ‘Mumble’ category

ada makhluk asing…

Mungkin pernah denger kalo yang namanya niat baik itu lebih baik kalo cepet dilakuin. Nah, kali ini, kuwalat lah saya….

Jadi ceritanya, pas saya dateng kembali ke Jakarta (8 October), abis mudik 10 hari, kamar saya kotor banget-nget. Lalu saya pengen beresin, disapu, dipel, didefreeze kulkasnya, diganti sprei kasurnya, dll, pokoknya niat ngerapiin seluruh sudut kamar, baik kan niatnya??

Trus saya tunda-tunda tuh acara beberesnya dengan alasan mood yg belom pas :D
Sempet nyicil gantiin sprei, ngelaundry Tenyom and the gank yang warnanya uda pada coklat-coklat padahal awalnya pink :P

Dari seluruh agenda beberes itu, yang kepending paling lama adalah ngepel….
Padahal beberapa hari yg lalu, saya udah beli peralatan ngepel komplit, tapi ya gara-gara moodnya belom ada, jadi gagal maning…

Sampe kemaren malem, pas saya lagi duduk disamping pak kusir yang sedang bekerja (ups,,,bukan bukan,,,samping tempat tidur maksudnya), dari kolong tempat tidur saya ada yg nggremet-nggremet (merayap), kakinya (kalo ga salah) ada empat, trus ada capitnya, udahlah pokoknya ngweri abis…..

Nelfon Ndut untuk minta pertolongan tapi gagal melulu (ternyata saya penakut skali ga berani langsung membunuhnya), sampe berpuluh-puluh kali, sampe si makhluk itu ngumpet dibawah keset… Saya tungguin dia muncul, sambil sekali-kali saya tinggal nengok ke tivi (eh,,,tolong kalimatnya dibalik,,,saya nonton tivi sambil sekali-kali nengok keset tempat makhluk itu berada), sambil teuteup usaha nelfon Ndut…

Akhirnya berhasil membangungkan Ndut (nelpon Yoga suruh mbangunin Ndut lebih tepatnya) 20 menit lewat dari awal kemunculan makhluk itu. Jeng jeeeeeng,,,datanglah Ndut dengan mata merah ke kamar saya nyaris tengah malam… Sambil ngantuk-ngantuk, dengan membawa sebelah sendal (untuk senjata maksud saya), kami berdua membongkar keset (yang saya percaya sebagai tempat tinggal si makhluk). Dan ternyata it’s gone ?

Menurut deskripsi yang saya berikan ke Ndut, dia menyimpulkan makhluk itu adalah kalajengking…. Duenggggg….gimana cara kalajengking masuk ke kamar saya??? Secara 10 hari pintu tertutup rapat…

Saya yang seumur hidup tidak berhasil mengidentifikasi perbedaan antara kalajengking, lipan, trenggiling, kaki seribu, kecoa (eh kecoa belakangan udah bisa ngenalin), tikus (eh yang ini bohong), tentu aja percaya campur panik dikasih tau kayak gitu… Mengingat reputasi kalajengking dalam gigit-menggigit lebih menakutkan daripada gigitan saya (ya eyalaaaahh…)

Alhasil, dengan kepercayaan bahwa kalajengking itu masih berdiam di kamar saya (di bawah tempat tidur saya lebih tepatnya), saya tidur setengah duduk, dengan sebelah sendal (teuteup) di ujung ranjang…

Sebenernya hari ini sesiangan saya udah berhasil melupakan si kalajengking, ya udahlah, yang lalu biarlah berlalu…. Trus pas sorenya, mamah telfon, saya ceritain lah peristiwa kalajengking tadi malemnya… Wihhhhh, seperti biasa, mamah panikan…. Lalu mamah menyampaikan mandat yang harus dilaksanakan, yaitu harus berhasil menemukan kalajengking itu… Dan juga, mamah minta saya beli obat nyamuk semprot…

Wait a minute….
Saya : ”Emang mati mah dikasih Ba***n??”
Mamah : ”Ya enggaklah… Itu buat semprot bawah ranjang kamu… Moga-moga dia ngerasa terganggu dan mau keluar… Tar kalo uda muncul, tinggal dipukul aja…”

Hmmmh,, oke oke,, saya turutin perintah mamah… pulang kuliah, saya sempetin beli obat nyamuk + semprotannya… Sebagai catatan, seumur hidup saya benci banget sama obat nyamuk semprot, gara-gara waktu kecil pernah mabok obat nyamuk…. Nggak nggak, saya nggak minum kok, cuma emang ga tahan aja ama kadar pencemaran udaranya… Tapi kali ini saya (dan ternyata Ndut juga ga tahan) terpaksa menguatkan diri, sambil berharap nggak keracunan lagi…

Sampe kosan, dengan disaksikan tetangga yang setia mengikuti perjalanan pencarian kalajengking ke bawah tempat tidur (Farida namanya), saya dan Ndut (dan juga Farida) ngangkat-ngangkat ranjang dengan panik… Dengan kaki terbungkus sendal masing-masing (yang ternyata pada kotor), sebelah sendal di tangan saya (teuteup), semprotan obat nyamuk di tangan Ndut, dan mug berisi air putih di tangan Farida (eh itu tadi buat apa ya Da?) kami mengobrak abrik kamar dengan zero result…. The kalajengking is totally gone ?

Yang paling kecewa adalah Farida yang udah bersusah payah turut meramaikan acara (maaf ya Da)… Saya juga bingung mengingat wanti-wanti dari mamah, bahwa kalajengking itu harus ketemu hidup atau mati (ewh…..), saya nggak tahu harus ngomong apa sama mamah…. Huhuhuhuhu….maafkan anakmu ini mah….

Sisa-sisa dari peperangan tak seimbang itu adalah lantai kotor kena injak sendal-sendal kami… Yang akhirnya memaksa saya, mau tak mau harus ngepel…. Fyuuuuhh, saya percaya, kalajengking itu muncul untuk memperingatkan saya yang sudah niat mau ngepel… Don’t u think so?

Kelar semua beres, Ndut berpesan kalo saya harus tetep mempersiapkan senjata, just in case kalajengking itu muncul lagi (hopefully not!!!)… Lalu saya celingak-celinguk melihat sekeliling kamar…

Ndut : “Nyari apaan??”
Saya : “Senjata yang nggak kotor… Kayaknya sendal itu agak terlalu jorok… Tapi harus sesuatu yang lebar, datar, dan kuat buat mukul….mmmmmm…..Teflon penggorengan aja gimana??”
Ndut : ”………..”

*menikmati green tea aroma therapy demi melawan aroma obat nyamuk

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

ganang ganduliyo

ganang adalah keponakan yang lebih suka menganggap saya mbaknya…sehari-hari dia manggil saya mbak dika…

dia udah kayak anak bungsu di keluarga saya…padahal aturan, dia cucu mamah…dia anak pertama kakak perempuan saya…

ganang ini anaknya rame, dan sama sekali nga bisa diem…dari kecil aktif, sehat, dan gendut banget (update kemaren siang, berat badannya 32 kg….what de ??? itu kan cuma 8 kg selisihnya sama saya…aaaaaaaarrrrrgggghhhhh)
trus yang bikin keluarga saya bahagia lagi, dia pinter dan cepet banget belajar hal-hal baru…

akhir-akhir ini, berhubung saya baru pake kartu gsm yang satu provider sama punya mamah…akibatnya, mamah hobi banget dikit-dikit nelfon saya…dan seringkali ganang nimbrung di pembicaraan kami…

sore tadi, waktu mamah nelfon, saya pengen denger suara ganang…saya bilang sama mamah “gandul mana?”…si mamah bilang “biasalah di depan TV”…trus saya minta dipanggilin…

mungkin karena belakangan saya dan mamah sering telfon-telfonan, dia jadi nga excited lagi…padahal dulu kalo saya nelfon, pasti dia heboh pengen ngobrol…

malas-malasan dia angkat telfon saya…

Ganang : apaan mbak Dika?
Saya : lagi ngapain kamu?
Ganang : nonton TV…ngapain sih nelfon-nelfon? *nada mulai jengkel*
Saya : loh kok gitu? *berusaha mencari bahan omongan*
Ganang : &(^%^@#%&^%@$%&^# *meracau tak karuan, setengah ngambek*
Saya : eh eh…ngomong apaan itu? mulai nakal lagi ya?
Ganang : enggaaaaakkk…. *kesel makin menjadi*
Saya : eh Ganang, kemaren mbak Dika beliin kamu baju loh…kalo kamu nakal, nga dikasih deh bajunya
Ganang : enggak kok mbak, aku nggak nakal *nada berubah 180 derajat, jadi manis banget* :D
Saya : *dalam hati* hahahaha, kena perangkap kau…jangan macam-macam sama mbak Dika…

Tiba-tiba…..

Ganang : udah ya mbak…mbak Dika ngomong sama kucing aja…
Saya : &(^%^@#%&^%@$%&^# *speakless….darimana dapet kosakata kayak begini*
Ganang : eh mbak, kucingmu kemaren mati satu….
Saya : kamu apainnnn?? *Ganang demen banget nyiksa kucing saya*
Ganang : ketabrak mobil…di depan rumah…
Saya : *shocked* trus sekarang yang masih berapa?
Ganang : tinggal tiga…induknya sama dua anaknya…
Saya : *masih shocked*
Ganang : nih dia induknya…mbak ngomong ya sama dia…?
Saya : Ganaaaaaaannnggg…..gimana cara kucing ngomong???
Ganang : huahahahahahahaha…. *ngakak puas*

Haduh,….saya benernya seneng kalo dia pinter….tapi kenapa makin lama dia makin suka ngerjain saya ya? Untuk ukuran anak umur 4tahun, sepertinya dia sedikit keterlaluan…iya kan? Vote for me….!!!
*berduka cita atas wafatnya anak kucing saya, yang bahkan belum sempat saya lihat dan saya beri nama :(

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

miss shopaholic [gagal] beraksi

hari ini si miss shopaholic beraksi…

pagi hari abis sahur, tumben sekali saya tidak tidur…
memang sengaja, karena ada kerjaan yg musti selesai…

kutak kutik design dengan mata sedikit mengantuk…
untungnya ide-ide tidak terlalu “tidur”, apalagi kerjaan kali ini lumayan gampang…

jam 8 lewat kerjaan sudah selesai…
mengingat janjian dengan ida jam 12an, saya putuskan untuk tidur dulu…
lumayan lah, 4 jam untuk recharge energi…

jam 11 lewat, ida sms, menanyakan kepastian keikutsertaan saya…
aslinya saya masih ngantuk banget…
tapi nafsu shopping itu memang luar biasa, berhasil membangkitkan semangat…

setelah mandi ala kadarnya, shalat dhuhur…lalu kami berdua meluncur berangkat…
menunggu amel…tak lama dia datang…

naek angkot Karet – Roxy…lalu ada segerombolan mas-mas naek…
tertangkap di telinga saya mereka menggoda-goda kami…(biasalah resiko cewe cakep ya begini :D)…dengan bahasa jawa…
mungkin dikiranya kami bertiga nga ngeh kali ya…karena kebetulan kami bertiga ngomongnya ngindonesia…

lalu tak sengaja saya menanyakan keberadaan rombongan Bonsir…”arek-arek ndik ndi wes’an?”
tertangkap mas-masnya mendadak diem, lalu bisik-bisik…
mungkin malu atau entahlah karena ternyata kami ngerti buanget apa yg mereka perbincangkan sedari tadi :D
maaf ya mas-mas…nga bermaksud ngerjain loh ya :P

keadaan macet total…bener-bener menguji kesabaran…
untunglah cuaca lumayan bersahabat…nga panas, tapi nga hujan…mendung gitu deh…
nga bisa turun persis di depan Tanah Abang, memaksa kami berjalan sedikit :(

muter-muter berjam-jam dengan tujuan awal belanja :

  • seprai
  • kerudung
  • mukena
  • baju buat anak temen saya
  • baju dalem buat mamah

dan yang berhasil diperoleh hanya kerudung :(
keterlaluan….

keluar Tanah Abang sudah hampir jam 5 sore…
berlanjut ke Plangi…misi menemukan mukena yg sudah saya incar…
berbekal ketololan saya dengan separuh lebih otak terisi udara…kami sempet muterin Plangi 180 derajat
tokonya tidak ketemu…dan baru saya sadari kalo kami salah lorong :(

untung akhirnya ketemu…trus pilah pilih mukena sebentar…
keluar toko…nganter ida & amel beli ayam di A&W dan es teler di 77…

pulang…mandi…
bergabung dengan temen-temen…buka bareng di Waroeng Steak n Shake…
lalu nganter Ndut ke Plangi [lagi :(]…berhasil malakin Ndut buat beliin cincin…
hohohohoho….

kesenangan berakhir…kembali ke kost…
menghadapi realita kalo saya masih harus bikin 2 alternatif design…
untunglah otak saya lagi bocor…ide mengalir lancar…

kelar…kirim…ngeblog…
dan….saya laper lagi…

selamat makan [lagi]

*kok hari ini banyak kegiatan berulang yah? ke Plangi 2x, design 2x, makan 2x, mandi 2x (biasanya cuma sekali)….

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

ketika keajaiban itu datang

menilik ulang segala upaya yang saya lakukan untuk mencari tiket pulang…
disertai keluh kesah dan doa dengan frekuensi yang sama…

terkenang ketika dikabari si “Mas” yang saya titipin tiket kereta bilang tiketnya nga dapet…
kesal, saya minta dicariin tiket tambahan (yang kayaknya sampe hari ini, tuh tiket belum ketauan keberadaannya)…
lama pingpong dengan si “Mas” ini cukup bikin darah saya tensinya naek (eh, ini keuntungan deh buat saya yang notabene selalu darah rendah :D)
sempat ditawarin tiket kereta sama orang lain, tapi ternyata muahal buanget…harganya hampir setara tiket pesawat :(

sampe puncaknya hari kamis (11/9) malem, waktu saya iseng-iseng buka website citilink dan menemukan tiket tanggal 28 siang masih di harga awal 119.000 yang plus fuel surcharge delele total 350.000, saya telfon manager saya (nanyain kapan mulai mass leave kantor, karena ada gosip baru tanggal 30/9 startnya) yang dijawab “ambil aja, soal cuti gampang lah bisa diatur” bikin lega…nelfon mamah, nelfon ndut…semua OK…then, the tiket sold out :(
asli saya kesel setengah idup…untungnya saya masih bisa menghibur diri…mengingat masih ada harapan tiket tambahan kereta, masih ada kemungkinan besok harganya turun lagi…dan yang paling penting, untung saya inget kalo kartu kredit saya belum dibayar :D kalopun malem itu dapet, gimana cara bayar tiketnya?? :P

besoknya dengan faith bahwa si tiket bakal turun harga, dan juga karena udah jadi rutinitas saya dua minggu terakhir ini, saya bermaksud rajin-rajin ngecek harga..
namun apa yg terjadi?? internet mengadat sedemikian rupa sehingga nga bisa apa-apa…
sedikit gondok, saya pinjam komputer manager saya, jam 10an pagi (12/9) saya cek citilink dan menemukan harga tiketnya masih teuteup selangit…
yasud lah, saya sedikit calm down…agak desperate dan pasrah poll…
lunch time, saya beranjak ke ATM buat bayar si kartu kredit…lancar…

sekitar jam 3 sore, saya coba browsing, eh ternyata internet udah nyala…
dengan iseng dan tidak banyak berharap, saya buka citilink lagi…
daaaaaannn…eng ing eng…saya menemukan harga tiket tanggal 26/9 flight malem, kembali murah (350.000/nett)…girang saya bukan kepalang…
langsung tuk tuk tuk, telfon Ndut untuk confirm…langsung klik klik klik…isi data bookingan…dan terprintlah itinerary perjalanan serta PNR code nya…
legaaaaaaaaaaa sekali…

alhamdulillah buanget, kesabaran saya berbuah manis :)
setelah sebelumnya sepertinya susah sekali buat saya dapetin tiket….
lalu sekarang semuanya tampak dimudahkan…
ketika mendadak internet nyala, ketika kartu kredit sudah dibayar, ketika harga tiket itu lebih murah dari kereta yang saya harapkan jadi pilihan utama…

tidak mungkin semua cuma kebetulan kan??
mengutip kata-kata Master Oogway…. “there is no accident”…semua pasti sudah ada yang mengatur…

alhamdulillah keajaiban itu datang…
tinggal menunggu hari H…

*ditemani James Blunt, Missy Higgins, Incognito, Amy Winehouse, Craig David, Jason Mraz*

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

lebih menikmati hidup

kalo kata orang, tubuh subur itu artinya hidupnya makmur dan lagi seneng alias nga merasa ada beban hidup.

well yeah, menurut saya ada benarnya…susah sih saya menjelaskan maksud saya, harap maklum saja [pasti uda pada ngeh kan kalo saya emang error :P]…dan saya yakin udah pada ngerti kan? ya kan ya donk… :D

niwei, akhir-akhir ini, saya ngerasa sangat menikmati hidup, dan itu mengakibatkan alam bawah sadar saya mengirim sinyal-sinyal positif ke lambung, dan itu berakibat pada meningkatnya nafsu makan saya :D

belakangan ini memang saya makannya makin banyak, dalam artian, biasanya pola makan saya itu sedikit dan sering….nah, sekarang itu berubah jadi banyak dan sering…nah lo…
kalo biasanya nasinya pesen setengah aja nga habis, sekarang satu pun kadang kurang…

ngomongin selera makan, sebagai orang jawa [yang kata orang kalo masak dan makan suka yang manis…saya nga tau, teori ini sudah teruji apa belum dan data yang dipake akurat apa nga] saya justru doyan banget sama makanan pedes dan asin…

dan kadang-kadang keterlaluan…kayak tadi sore, mendadak pengen makan tempe penyet

pulang badminton saya langsung masak nasi, ngiris-ngiris tempe yang kebetulan masih ada di kulkas, dibumbui ala kadarnya [a.k.a. royco rasa ayam], dan digoreng sekenanya…pas mau nyambel, tiba-tiba sadar kalo uleg’an saya nga ada…

kecewa duluan deh saya, cem mana rasa ini tempe kalo nga ada pedes-pedesnya…untungnya pas buka-buka kulkas [bukan untuk nyari uleg’an kok] saya nemu mangkok melamin yang udah tiga mingguan ada di kulkas dan saya diemin…saya inget-inget itu rupanya sayur yang dibawain si mamah waktu kesini…

hmmm, saya cium-cium dikit, kayaknya masih enak…saya sms si mamah biar yakin “mah, ini sayur yang waktu itu kira-kira masih enak g ya? dikulkas terus kok”…jawaban mamah tidak banyak membantu “harusnya sih masih enak, coba aja diangetin trus dicicipin”

oke…coba-coba buah manggis, saya angetin lah itu sayur yang masih lumayan banyak…dan alhamdulillah banget masih wenak, justru makin enak :D tertolonglah saya…kenapa saya bilang tertolong? ini karena sayur ini adalah “jangan lombok”…bingung? jangan donk…

coba saya jelasin, “jangan” = “sayur”…”lombok” = “cabe”…jadi saya seneng banget karena nemu sayur cabe…ini sayur cabe eh jangan lombok dalam arti sebenernya…karena komposisi sayur ini memang 2/3 bagiannya adalah cabe dan 1/3nya bahan pelengkap lain, bisa rebung, nangka, jamur kuping, tempe dll…jadi cukuplah sayur ini buat memberi rasa pedas yang saya cari

saya tadi bilang keterlaluan kenapa? karena pas jangan lombok saya mateng, uleg’an saya ketemu…nah, demi menuntaskan hasrat “kepengen tempe penyet”, maka saya pun melanjutkan bikin sambel nan pedes buat si tempe…

maka kejadian lah, malem ini saya makan banyak dan pedes buanget…terlalu…sungguh terlalu…

tapi jangan dikira saya sudah kenyang yah, karena di jam saya ngetik ini, saya sudah laper lagi, dan sudah ngemil lagi…hmmmh, semoga saya bisa makin berisi…aminnnnn….

pasrah adalah kunci bahagia

*yang bahagia setelah pasrah dan berhasil naek 2kg jadi 41kg*

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 9 10 11 12 13 18