Archive of ‘Word’ category

Naked Traveller

Ehm ehm….buku ini termasuk (yaaaa lumayan) baru lah di tangan saya…

Mengangkat tema traveling ala backpacker, dengan segala suka duka dan keajaiban si penulis. Emang sukses banget bikin saya ketawa-ketawa nga jelas.

Sebenernya buku ini lebih seperti catatan perjalanan dengan gaya bercerita yang ringan dan menyegarkan. Nggak sistematis dan terunut secara baik, namun dikelompokkan berdasarkan kategori tertentu. Justru bikin enak dibaca karena nga ngebosenin.

Trinity mengumpulkan semua cerita keanehan di airport dan alat transportasi menjadi satu bab. Memunculkan cerita segar tentang kondisi airport yang beraneka ragam, mulai dari yang pake conveyor belt udah keren, sampe yang versi kuli, karena buat ngambil barang bagasi, musti nangkep koper-koper yang dilemparin begitu aja. Cerita tentang kendaraan semacam Jeep yang bisa memuat sampai 45 orang (dan juga bukan orang), yang pernah dia temui ada babi yang lagi sliding di roof Jeepnya demi menjaga keseimbangan.

Ada juga cerita tentang kekonyolan mengikuti tour packet karena ada juga destinasi backpacking yang pemerintahnya udah bikin paket-paket wisata dan kita musti ngikuti salah satunya. Lalu bertemulah Trinity dengan object wisata paling spektakuler sepanjang hidupnya. Guess what?? That is banana tree…. :D

Soal akomodasi penginapan, ada kejadian ajaib lagi. Waktu Trinity menginap di salah satu hotel berbintang 3 dengan fasilitas yang nga selayaknya.. Trus waktu ditanyain kenapa bisa begitu. Ternyata, usut punya usut “bintang” hotel itu harusnya cuma 2, dan itu hasil karena sablonannya kebanyakan nyetak bintang… Omigod….

Masih banyak banget cerita ajaib yang tertulis di buku ini. Lengkap dengan pesan-pesan moral yang terkandung di dalamnya. Tentu aja nga bakal saya tulis di sini donk. Cantik-cantik begini saya masih menghargai hasil karya orang. Kan kasian penulis kalo kalian malah bela-belain baca cerita di sini, bukannya baca buku aslinya.

===== nyang berkaitan dengan buku ini =====

Tentang buku ini keceplos pula saya ceritain ke Sidy, yang notabene juga maniak travelling. Rasanya saya nyesel sih sempat cerita ke dia, karena saya tau, dia pasti bakal minjem :P

Beneran deh, tadi pagi-pagi, Sidy sms saya begini :
“Halo Dik!
Eh,waktu g berdoa kmrn, masa g denger suara, suruh g baca naked traveller.
Pasti suara malaikat,diblg “pinjem andika,dia pasti mau pinjemin”
Hehehe”

Tuh kan, saya bilang juga apa :( sambil ngantuk lalu saya balas :
“Oh lo denger juga suara gw”

Berhasil lah berpindah tangan buku itu tadi pagi ke tangan Sidy. Lalu jam 10an dia mulai bertingkah aneh. Nelpon saya lalu membaca keras-keras skrip lucu di buku. Sumpah deh, padahal jarak saya duduk sama dia cuma 5 meter. Ketawa dia aja kedenger tanpa gagang telepon. Pake telepon benang kek biar nga makan pulsa.

Lalu malem barusan dia sms saya lagi :
Sumpah! Bukunya lucu bgt, g harus beli

Saya :
Sumpah lo gue terima. Tengkyu. Tapi sorry,gw ga punya perasaan yg sama.

Sidy :
Masa? Kan lucu bgt. Apalagi paling blkg,yg dia nginep dihotel bintang 3,ternyata bintang 3,krn pas nyablon kelebihan 1bintang.

Saya :
Iya,tapi tetep dy. Gw minta maaf bgt. Gw ga ada perasaan yg sama. Gw ga sayang elo lagi. Tolonglah elo ngerti ya.

Sidy :
Kenapa sih lo?

Saya :
Gw uda ada cowo laen. Maaf banget ya dy… Gw ga maksud nyakitin hati elo.

Lalu….kring kring…Hape saya ditelpon…hmmm Sidy….*ngapain sih nih anak*

Pas saya angkat, kena lah saya…dapet serentetan caci maki dari dia…
“Sialan lo, gue kirain elo lagi kenapa, tau nya cuma kumat gila. Udah deh, gw nga sayang lagi sama elo”

Tut…tut….tut….tut….

Dan saya pun ngakak lah…..KENA LO!!! :D

*pesan moral : NGA ADA :D
*NB : Sidy itu cewe

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Seluas Langit Biru by Sitta Karina

Ada dua hal pasti yang saya suka dari buku-buku Sitta Karina, yaitu kedetailan segala sesuatu di dalamnya dan khayalannya.

Sitta menulis semua nama tokoh dengan lengkap bahkan sampe silsilah keluarga Hanafiah di buku ini, dan saya suka. Saya pecinta nama-nama indah imajinatif :P

Sitta menceritakan karakter seorang tokoh dengan jelas dan pas, dengan tingkat daya khayalnya yang saya juga sangat suka.

Cara bercerita Sitta di buku-bukunya khas dan sangat saya (gue banget gitu :D). Gabungan tempat-tempat khayalan, dengan tempat-tempat yang benar-benar ada, bikin saya kadang-kadang bertanya apakah lokasi yang sedang diceritakan itu ada, atau fiktif belaka. Seperti Coffe Shop “Portrait” yang ada di depan Universitas Richmond Indonesia (duh Sitta, asli saya pengen ke tempat ini) misalnya.

Oya, buku ini sendiri saya rasa pure fiktif lah ya, meski mungkin ada satu-dua cerita colongan yang terselip :P

Masih menceritakan tentang “the gorgeous” Hanafiah siblings, yang kali ini digawangi oleh si tomboy Bianca Safinah Hanafiah.

Menyambung dari cerita di buku sebelumnya – Putri Hujan & Ksatria Malam (yang bukunya dipinjem Ochie ga dibalik-balikin :( ) – dimana Bianca (Bi) membuat deal dengan kakaknya (Reno) dan membuat Bi harus rela dijodohkan dengan seseorang bernama Sultan. Singkat cerita, Bi ini ternyata malah jatuh cinta sama Sora (saya suka sekali nama Sora – Aozora Syahrizki) yang notabene adalah adik tiri Sultan. Nah lo, kisah cinta “terlarang” ini makin rumit, karena ternyata ibu kandung Sora masih ada hubungan sodara dengan Kei Kaminari (tokoh dari buku sebelumnya) yang juga suka sama Bi. Sementara itu ada mantan Bi – Mauro – yang merupakan rekan bisnis Sultan dan ternyata adalah orang yang “membunuh” Madri, kekasih Sora.

Cerita cinta yang dibalut intrik keluarga, persaingan bisnis, dendam masa lalu dengan segala bentuk pengungkapan yang dirangkai Sitta, berhasil bikin saya melek sampe jam 3 pagi karena penasaran sama endingnya.

After all, buku yang menyenangkan buat saya, memuaskan daya khayal saya yang suka kebablasan. Thanks to Sitta, keep writing ^_^

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

P.S I Love You…

…adalah judul film yang lagi main di bioskop-bioskop sekarang.

Tapi entah kenapa, saya lebih suka membaca novelnya. Mungkin karena saya memang lebih suka baca daripada nonton film. Kemaren malem (16/2/08) saya beli novelnya di Gramedia. Trus langsung saya habiskan dalam waktu satu malam, well sebenarnya baru selesai saya baca 5 menit yang lalu.

Butuh waktu sedikit lebih lama daripada novel lainnya untuk membacanya hingga tuntas, karena menurut saya, ceritanya agak emosional dan menyentuh. Jujur, saya ikut tertawa dan menangis membacanya. Actually, lebih banyak menangisnya.

Cukup lama saya ingin beli buku ini, bahkan jauh sebelum difilmkan. Namun selalu ada sedikit penolakan dalam diri saya. Karena membaca sinopsis di cover bagian belakang, kentara sekali, ceritanya tentang kehilangan. Dan to be honest, saya agak tidak suka cerita kehilangan (siapa juga sih yang suka kehilangan?)

Menurut saya cerita buku ini natural, mengalir banget, dan sangat manusiawi. Bagaimana cara tokoh utama menghadapi masalah, menghadapi hidup pasca kematian suaminya. Inspiring, touching. Bagaimana cinta bisa memberi kekuatan, dan tetap menghangatkan perasaan meskipun orang yang kita cintai sudah tiada. Saya yakin.

Saya suka buku ini, tapi saya tidak janji akan membacanya ulang dalam waktu dekat (tetep, saya tidak begitu suka dengan kesedihan) :(

P.S I Love You

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 2 3