Itinerary 2 Minggu di Myanmar

Berhubung paspor Indonesia sudah boleh masuk Myanmar tanpa perlu visa lagi selama 14 hari, jadi bagaimana cara memanfaatkannya? Enaknya ke mana saja di Myanmar selama 14 hari?

Mari kita ambil studi kasus itinerary yang pernah saya lakukan. Ini sebenarnya rute yang cukup mainstream dijalani. Myanmar adalah negara yang bentuk geografisnya memanjang dari utara ke selatan. *bentuk geografis itu apa*

Setiap kali traveling, saya sebisa mungkin menghindari perjalanan bolak-balik dengan rute yang sama. Supaya efektif dan nggak buang-buang waktu di jalan. Jadi itinerary saya di Myanmar dimulai dari Yangon – Nyaungshwe – Bagan – keluar di Mandalay.

Sampai di Mandalay sebenarnya berarti baru sampai di Myanmar tengah agak utara dikit. Belum mencakup seluruh Myanmar sih jadinya. Ya tapi namanya juga modal bebas visa, ya. Terima nasib aja. *toyor diri sendiri*

Yangon (2-3 hari)

Yangon

Jalanan Yangon

Dulu pernah jadi ibukota Myanmar, tapi sekarang udah nggak lagi karena ibukotanya pindah ke Naypyitaw. Tapi Yangon masih jadi salah satu pintu masuk Myanmar yang paling gampang dan salah satu kota besar yang penting secara industri dan ekonomi. Oh ya, visa waiver 14 hari itu cuma berlaku kalo kita datang naik pesawat dan landing di salah satu bandara di Yangon, Naypyitaw, atau Mandalay.

Ada apa di Yangon? Yang paling terkenal sih Shwedagon Pagoda. Better to visit at night. Kece abis. Di sisi belakangnya, ada spot yang bisa ngeliat berbagai macam warna cahaya di puncak pagodanya. Jadi misal pas berdiri di spot A, keliatan kuning, geser ke spot B, keliatan merah, dan seterusnya.

Buat saya sih, untuk Yangon cukup 2-3 hari aja.

Nyaungshwe (3-4 hari)

Pagoda Inle Lake

Pagoda Inle Lake

Kota kecil ini berjarak sekitar 600 km dari Yangon, butuh waktu kurang lebih 12 jam pakai bus. Enaknya naik bus malam dari Yangon tujuan Taunggyi, nanti bilang turun di Shwenyaung, lanjut naik pick up, jadi bisa nyampe Nyaungshwe pagi hari. Lumayan juga, hemat biaya penginapan satu malam :p

Oh ya, ada entrance fee sebesar $10 buat turis yang mau masuk kawasan Nyaungshwe dan Inle Lake.

Ngapain di Nyaungshwe?

Ini bisa dibilang salah satu kota yang saya suka banget. Laid back, super santai, hehe. Aktivitas turistik yang paling top di Nyaungshwe adalah nyewa kapal buat ngelilingin Inle Lake. Satu kapal bisa muat sekitar 3-5 orang, jadi kalo traveling sendirian, baiknya nyari temen buat nyewa bareng, biar share cost nya lebih murah.

Selain itu, asik lagi nyewa sepeda terus dinaikin di sekitaran Inle Lake. Bisa nyobain main ke kebun anggur dan wine tasting juga di sana. Atau ke desa-desa di pinggiran Inle Lake buat interaksi aja sama penduduk lokal :)

Malem di Nyaungshwe sepi! Tapi ada pertunjukan semacam wayang golek yang cukup impresif menurut saya, namanya Aung Puppet Show.

Di depan pagoda Yadana Man Aung Paya, ada kafe kecil *tapi lupa namanya* yang punya orang lokal tapi pernah kerja di Malaysia 5 tahunan jadi bisa bahasa Melayu. *informasi tambahan yang entah penting entah kagak. LOL*

Bagan (4-5 hari)

Bagan

Bagan

This is my favorite part of Myanmar trip! Bagan sekitar 6-8 jam perjalanan bus dari Nyaungshwe. Enaknya jadi turis di Bagan, kalo versi travelmate saya waktu itu, adalah kita nggak perlu repot-repot mikirin hari ini mau ke pantai, ke museum, city tour, atau ke mana. Karena pilihan yang kita punya di Bagan ‘cuma’ pagoda!

Tapi kata saya, IYA CUMA ADA PAGODA TAPI PAGODANYA ADA 3200! ROTFL!

Masuk ke kawasan Bagan ini perlu bayar $20 entrance fee, buat selama kita mau. Kayaknya sih gitu.

Jadi nanti ingetin saya buat bikin postingan khusus bagaimana cara memilih pagoda untuk dikunjungi, pagoda mana yang cantik pas sunrise, dan mana yang cakep pas sunset di Bagan.

Mandalay (1-2 hari)

Sunset U-Bein Bridge

Sunset U-Bein Bridge

Kota yang paling nggak saya sukai sepanjang perjalanan di Myanmar. Panas, debu, ramai. Hvft.

Mandalay cuma sekitar 4 jam dari Bagan, jadi mendingan jangan naik bus malam kalo nggak pengin tiba-tiba jam 2 pagi udah nyampe Mandalay di mana kondisi sepi dan nggak ada pilihan lain menuju penginapan selain naik taksi. Belum lagi kalo masih harus nyari penginapan.

Hal paling menyenangkan buat dilakukan di Mandalay versi saya adalah pergi ke U-Bein Bridge. Iya! Itu jembatan yang tersohor karena fotonya sering dipakai jadi ‘signature’ foto Mandalay maupun Myanmar.

~

So that’s all. Itinerary 2 minggu di Myanmar versi saya. Itinerary di atas bisa dilakukan kebalikannya, mulai dari Mandalay ke arah selatan, ke Yangon.

Detailnya nanti saya bahas terpisah-pisah aja, ya. Soalnya kalo dijadikan satu di sini, bisa-bisa satu edisi Lonely Planet sendiri.

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

6 Comments on Itinerary 2 Minggu di Myanmar

  1. Yudi Randa
    07/03/2016 at 03:07 (2 years ago)

    itu dolar, dolar as ya kak? mahal juga ongkos masuknya ya ? :D
    btw, gimana caranya ngomong ke kenek busnya klo turun di mana itu? nulisnya aja udah mumet gimana mau ngomongnya kak? :(

    Reply
    • akid
      14/03/2016 at 19:47 (2 years ago)

      Iya, mas. Itu US Dolar. Pas beli tiket kan bilang kalo mau turun Shwenyaung, jadi emang udah ditandain. Dan biasanya emang berhenti di situ, jadi kenek busnya pasti bakal teriak-teriak ngasih tau kalo udah sampe.

      Reply
  2. Dian
    11/06/2016 at 11:48 (1 year ago)

    klo lewat darat via thailand gmn ya? visa on arival kah?

    Reply
    • akid
      12/06/2016 at 02:31 (1 year ago)

      Visa exemption (free visa) setau aku cuma buat yang masuk lewat jalur udara dan cuma di tiga bandara (Yangon, Naypyitaw, Mandalay), belom pernah coba jalur darat jadi ga tau juga. Kalo mau aman sih apply visa dari Indo ya…

      Reply
  3. muhsin
    31/01/2017 at 20:08 (8 months ago)

    per agustus 2016, tiket masuk bagan 25usd berlaku 5 hari

    Reply
    • akid
      03/02/2017 at 16:13 (8 months ago)

      terima kasih updatenya! :)

      Reply

Leave a Reply