Oneng bin o’on

Saya tidak suka kalo hari saya diakhiri dengan berantem sama Ndut :(

Malam ini, saya berantem lagi, kali ini masalahnya serius banget.

Nggak biasanya, saya sama Ndut nonton 4 Mata berdua (biasanya nonton Dangdut Mania Dadakan :P). Masalah mulai muncul ketika bintang tamu muncul, bintang tamunya Matta Band.

Reflek saya bilang, “Eh Ndut, itu vocalist Matta kan kembarannya Ariel Peterpan?” saya pasang tampang serius.

“Masa sih de’?” Ndut termakan omongan saya. Saya cuma angguk-angguk.

“Kalo Sunu itu yang mana sih?” Ndut tanya sama saya.

“Emang kenapa sama Sunu? Sunu siapa emangnya Ndut?” terus terang saya nggak tau yang mana Sunu :P

“Ya kan kalo vocalist-nya, berarti bener mirip Ariel” nah lo, saya mulai binun.

“Maksudnya??” asli saya nggak ngeh.

“Emang kenapa kamu tanya Sunu?” saya mulai emosi.

“Itu kan ^&*@^&%$&@%^%!@* ” Ndut nyerocos, saya nggak inget dia ngomong apa.

“Ah udahlah *&*@&*(&*@)(!#(**(@$” saya emosi beneran.

Setelah banyak perdebatan dengan bahasa (bukan) manusia lagi, sehingga nggak bisa saya tulis disini, saya mutung, pilih diam. Sampe akhirnya Ndut angkat bicara lagi.

“Itu vocalist-nya Matta namanya Sunu, bukaaan? Kalo emang iya, pantes aja kamu bilang mirip Ariel, karena wajahnya emang mirip dan ditambah lagi, mereka sama-sama vocalist” Ndut ngomong pake bahasa manusia lagi, dan omigod, saya baru ngeh sama maksud dia.

Pertanyaan Ndut di awal tadi maksudnya adalah menanyakan apakah benar nama vocalist Matta namanya Sunu? Tapi saya nangkepnya beda. Karena menurut saya, logikanya kan kalo Ndut tanya yang mana Sunu, berarti Ndut pasti tau backgroundnya. Entah si Sunu itu temennya Ndut, mantannya si Anu atau siapa gitu?

Astaganagabonar, karena masalah yang sangat serius ini, malam ini diakhiri dengan keki. Saya yakin, Ndut pasti masih sebal dengan ke-o’onan saya.

Omigod, kenapa sih gaya bahasa kami harus berbeda, sehingga kadang saya kena celaan oneng bin o’on dari Ndut??

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Leave a Reply