upacara peremukan badan

Hasil saya meniduri kasur jam 3 pagi adalah saya bangun jam 10 hari Sabtunya. Wuaduhh, kan saya janjian sama Ndut mau ke Manggoes jam 10. Cek-cek hape, amaaaannn…Kayaknya Ndut belum bangun, belum ada emergency call dari dia. Eh, baru aja dipikirin, dia nelfon. Bilang berangkat jam 11an karena dia juga baru bangun.

Ya sutra, masih sempet lah waktunya buat mandi sempurna (rahasia nih, saya kadang nga mandi sempurna kalo keburu-buru :P). Apa itu mandi sempurna? Akan saya bahas di bagian yang lain (kapan-kapan, kalo inget). Yang jelas ini bukan semacam mandi besar dalam Islam, meskipun prakteknya hampir sama :D

Jam11, Ndut menjemput saya, lalu meluncur ke Mc D di Plaza Sentral. Ini permintaan saya yang udah lapar jaya. Puas memamah biak, kami langsung ke arah Manggoes. Jakarta panas gila :(

Memutar-mutar Manggoes, naek turun eskalator, keluar masuk toko tanpa beli :P Lalu bosan dan kami pulang :D

Mampir sebentar ke toko Zacharias karena si Ndut pengen liat gitar. Capeknya saya jadi sedikit kesal. Gimana enggak? Proses pencarian toko Zacharia itu kan lama, dengan kemacetan dan panas udara khas Jakarta Pusat (bahkan Jakarta pun saya cluster lagi. Menurut saya, Jakarta Selatan cluster Jakarta yang paling manusiawi. IMO), dan pas udah ketemu tokonya, di dalem situ cuma beberapa menit dan menghasilkan 3 buah pick gitar (BUKAN GITAR)

Nyampe kost lagi jam 5 sore, dengan kondisi laper. Abis maghrib, saya pilih tidur sambil nunggu Ndut yang futsal. Pas Ndut dateng, keluar sebentar buat makan. Lalu saya menyiksa diri, baca novel sampai jam 3 pagi. Oh, nikmatnya dunia….

Tidak terlalu parah, jam 9 pagi saya sudah benar-benar sadar :D
Ndut datang sama Chubby buat ngajakin jalan ke MG Music di Blok M.

Langsung naek ke Lt. 3, ngeliat-liat gitar akustik. Nga ada yang cocok, bergeser ke Lt. 4 yang adanya gitar elektrik. Ndut bingung sebentar, nyari gitar yang udah diincer. Tapi katanya udah nga ada. Aaaaaah, saya sedikit mutung, masa dari minggu kemaren nyari gitar melulu, nga dapet-dapet.

Eh tapi ternyata, gitarnya ADA. Muter-muter sebentar, ada yang saya suka banget, tapi Ndut nga suka. Dia tetep milih incerannya itu. Ya sudahlah, secara itu gitar buat dia, ya saya manut saja. Kelar urusan pilih-memilih gitar dan pernak-perniknya, kami turun ke Lt. 1.

Jadi ceritanya, kemaren Ndut dan anak-anak kost merencanakan buat badminton bersama. Sementara, belum pada punya raket, makanya misi ke MG ini sekalian buat beli raket. Agak lama juga milihin raket buat 7 orang, walopun sebenarnya yang paling lama di bagian saya, yang maunya raket itu harus warna biru :P (tapi akhirnya saya milih warna merah bata :D)

Kelar milih jam setengah 12an, trus langsung ke kasir, bayar, dan minta diset-in. Masalah muncul….Dikiranya ngeset raket itu cepet, padahal kata masnya, semua raket baru bisa kelar nanti malem, atau nga besok pagi. Yaaaaaahhh, padahal lapangan di book mulai jam 12 sampe jam 3.

Hasil nego-nego, masnya sanggup ngelarin 4 raket jam 2an. Ya sudahlah, kami putusin pulang dulu, makan trus istirahat, baru jam 2 balik buat ngambil raketnya terus langsung ke lapangan.

Jam 2, saya ditelfon Ndut (yang lagi ambil raket sama Chubby), dan diperintahkan untuk ke lapangan bareng mas Cipin. Duh, gelagapan saya bangun tidur (ditinggal ambil raket saya sempet tidur), cuci muka lalu ganti kostum.

Nyampe di lapangan, tanpa ba bi bu lagi, kami (saya, Ndut, Chubby, Mas Cipin, Abi, dan Joni) gantian maen. Cape boooo, tapi masih semangat aja. Masing-masing punya pukulan andalan. Joni dengan lob dan smash jurus bangaunya, mas Cipin dengan smash body attacknya, nga kalah, saya dengan permainan net saya (secara saya kan mungil, saya nyemash aja suka dibilang forehand :P so lebih aman, maen depan net aja :D)

2 jam maen itu berasa banget buat saya, yang notabene amatir, udah nga pernah megang raket sejak 10 tahun yang lalu, udah nga olahraga rutin terhitung sejak lulus tahun 2005 lalu, dan nga pake streching. Lalu inilah hasilnya….badan saya berasa habis digebukin tentara sekompi. Dan lumpuh sebelah kanan. Pegel luar biasa, meski untungnya kayaknya sih nga ada yang keseleo, cuma otot-otot pada ketarik aja.

Saya yang biasanya begajulan, loncat kesana kemari, jadi bergerak super lembut, super pelan. Putri solo aja kayaknya kalah sama saya. Duuuuuhhhh…..

Oya, kegiatan ini sih rencananya bakal menjadi bagian dari RKPK (Rencana Kegiatan Pokok Kostan) dan akan dimasukkan dalam APPK (Anggaran Pokok Pengeluaran Kostan). Jadi bakal rutin dijalankan seminggu sekali. Moga-moga aja kalo udah rutin, badan saya jadi lebih terbiasa. Chayooo……

PS : Joni, inget ya, ajarin jurus bangau terbangnya :D

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

BMK Jumat Malam

Berbekal sms dari Atta yang berisi undangan makan-makan di BMK Sarinah Thamrin, jam 9 malam saya dan Ndut pun meluncur. Molor sedikit dari yang terjadwal karena saya dan Ndut sempat adu argumen nga penting (dan nga akan saya jabarkan :P)

Lewat Tanah Abang, si Atta nelfon, minta diambilin duit. Nah lho, siapa yang mau nraktir, siapa yang sumbang duitnya? Hehehehehe…

Sampe di Sarinah, nyari posisi yang enak buat motor, lalu kami menyusuri parkiran sambil bercanda-canda. Tiba-tiba, ada yang nodong pinggang saya…Gosh… Reflek mau saya tendang lalu si penodong cekikikan, pas saya toleh, ternyata si Rendy. Wiiihhh, kesel tuh saya, hampir aja buang energi buat tendang-tendang orang-orangan sawah.

Di BMK, udah hadir temen-temen seperjuangan, ada Indun, Farida, Iwan, Ahmad Fajar, Radika dan pastinya Atta. Rupanya saya, Ndut dan Rendy termasuk kategori terlambat. Tapi tentu nga bakal ditinggal makan, gimana cara, orang duitnya di saya. Hehehehehe

Habis kelar makan-makan, baru jam sebelasan, nga rela banget gitu mau pulang :P

Begajulan sebentar di Sarinah, foto-foto sampe bener-bener bosen, trus kecetus ide buat karaokean. Hmmm, tadinya saya pikir nga asik banget sih, secara suara uda agak kaco kebanyakan ketawa.

Tapi teteup, berdasarkan suara terbanyak (dari 9orang, 3orang oke, yang laen abstain-dan dianggap oke), kami naek lah ke Lt. 13 menuju Inul Vista. Disambut segambreng raya mbak mas Inul Vista yang hyper ramah. Dan ternyata….nga ada ruang yang kosong. Ooooooohhh no…. :(

Berguguran pula komplotan kami ketika Indun, Farida dan Fajar pilih pulang (uda waktunya bobo, hihihihi). Setengah teler, saya dan Atta bergelimpangan di sofa ruang tunggu, ngetawain cacing-cacingan di game Worms hape saya. Mulai dari masih semangat, sampe lemes banget, lebih banyak udara yang mengisi otak jadi ngaantuk.

Finally, hampir tengah malem pas kami dapet ruangan. Fyuh, ampuh banget tuh suara mbak yang manggil kami, sampe kami langsung balik semangat lagi.

Masuk ke ruangan, mesen air mineral (no ice) sebanyak-banyaknya. Karena teori saya, dimanapun karaokenya, minumnya harus air mineral, itu manjur banget buat ngilangin serak-serak di tenggorokan karena kebanyakan teriak (bukan nyanyi).

Digeberlah lagu-lagu lembut nan syahdu di awal-awal, disambung lagu yang nge-beat di tengah-tengah. Dan diakhiri lagu-lagu dangdut campursari di belakang :D

Rekor score tertinggi dicapai oleh Duo Aiam (Ndut dan Rendy) yang meneriakkan lagu EGP dari Duo Maia. Sumpah ini lagu nga berbentuk nada lagi, karena teriakan Ndut yang kenceng dikolaborasikan dengan suara Rendy Fals (kata Iwan, anak ini bersinnya aja fals :D), Cuma agak sedikit tertolong oleh backing vocal yang berpengalaman seperti saya, Iwan, Atta dan Dika :D

Satu hal yang saya simpulkan dari mesin karaoke mbak Inul ini. Score yang bagus akan didapat kalo kamu nyanyi sambil teriak dan diiringi suara backing vocal yang meriah. Selain itu, boong gede, sebagus apapun, pasti score nya jelek. Heran deeehh…. Suara saya yang sudah diakui keberadaannya ini aja, paling mentok scorenya 60an :P Sementara, EGP nya Duo Aiam, berhasil menembus angka 98. What de…??

Jam 2 lewat, kami menyudahi kegiatan yang sangat berguna ini. Lalu meluncur damai ke kost masing-masing. Jam 3, saya sukses tertidur.

Thanks to all of you guys…Hohohohoho…

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Tentangku

Secara iseng, saya mencatat sesuatu yang pernah saya sukai (kecuali manusia ya). Jadi ketauan banget kalo saya banyak maunya alias “murahan” (minjem istilah Sidy), apa aja suka.

F&B
.choki-choki
.cha-cha
.lemon tea
.buavita lychee
.ikan bawal
.french fries
.pia kacang ijo cheng long (yang bungkusnya merah – ga pernah nemu di Jakarta :()
.twister vanilla
.susu ultra

Activities
.naek gunung
.baca baca
.nulis puisi & lagu
.nyanyi
.nari
.olahraga apa aja
.keluyuran

.lavender.flower

.blue.color

.serendipity.movie

.cat.pet

.close to you.song

.music and d’cinnamons

teman tidurku, named “tenyom”…dan berwujud babi

.benda antariksa, especially star…

*catatan : posting ini hanya untuk kepentingan pribadi, biar nga lupa :P

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Naked Traveller

Ehm ehm….buku ini termasuk (yaaaa lumayan) baru lah di tangan saya…

Mengangkat tema traveling ala backpacker, dengan segala suka duka dan keajaiban si penulis. Emang sukses banget bikin saya ketawa-ketawa nga jelas.

Sebenernya buku ini lebih seperti catatan perjalanan dengan gaya bercerita yang ringan dan menyegarkan. Nggak sistematis dan terunut secara baik, namun dikelompokkan berdasarkan kategori tertentu. Justru bikin enak dibaca karena nga ngebosenin.

Trinity mengumpulkan semua cerita keanehan di airport dan alat transportasi menjadi satu bab. Memunculkan cerita segar tentang kondisi airport yang beraneka ragam, mulai dari yang pake conveyor belt udah keren, sampe yang versi kuli, karena buat ngambil barang bagasi, musti nangkep koper-koper yang dilemparin begitu aja. Cerita tentang kendaraan semacam Jeep yang bisa memuat sampai 45 orang (dan juga bukan orang), yang pernah dia temui ada babi yang lagi sliding di roof Jeepnya demi menjaga keseimbangan.

Ada juga cerita tentang kekonyolan mengikuti tour packet karena ada juga destinasi backpacking yang pemerintahnya udah bikin paket-paket wisata dan kita musti ngikuti salah satunya. Lalu bertemulah Trinity dengan object wisata paling spektakuler sepanjang hidupnya. Guess what?? That is banana tree…. :D

Soal akomodasi penginapan, ada kejadian ajaib lagi. Waktu Trinity menginap di salah satu hotel berbintang 3 dengan fasilitas yang nga selayaknya.. Trus waktu ditanyain kenapa bisa begitu. Ternyata, usut punya usut “bintang” hotel itu harusnya cuma 2, dan itu hasil karena sablonannya kebanyakan nyetak bintang… Omigod….

Masih banyak banget cerita ajaib yang tertulis di buku ini. Lengkap dengan pesan-pesan moral yang terkandung di dalamnya. Tentu aja nga bakal saya tulis di sini donk. Cantik-cantik begini saya masih menghargai hasil karya orang. Kan kasian penulis kalo kalian malah bela-belain baca cerita di sini, bukannya baca buku aslinya.

===== nyang berkaitan dengan buku ini =====

Tentang buku ini keceplos pula saya ceritain ke Sidy, yang notabene juga maniak travelling. Rasanya saya nyesel sih sempat cerita ke dia, karena saya tau, dia pasti bakal minjem :P

Beneran deh, tadi pagi-pagi, Sidy sms saya begini :
“Halo Dik!
Eh,waktu g berdoa kmrn, masa g denger suara, suruh g baca naked traveller.
Pasti suara malaikat,diblg “pinjem andika,dia pasti mau pinjemin”
Hehehe”

Tuh kan, saya bilang juga apa :( sambil ngantuk lalu saya balas :
“Oh lo denger juga suara gw”

Berhasil lah berpindah tangan buku itu tadi pagi ke tangan Sidy. Lalu jam 10an dia mulai bertingkah aneh. Nelpon saya lalu membaca keras-keras skrip lucu di buku. Sumpah deh, padahal jarak saya duduk sama dia cuma 5 meter. Ketawa dia aja kedenger tanpa gagang telepon. Pake telepon benang kek biar nga makan pulsa.

Lalu malem barusan dia sms saya lagi :
Sumpah! Bukunya lucu bgt, g harus beli

Saya :
Sumpah lo gue terima. Tengkyu. Tapi sorry,gw ga punya perasaan yg sama.

Sidy :
Masa? Kan lucu bgt. Apalagi paling blkg,yg dia nginep dihotel bintang 3,ternyata bintang 3,krn pas nyablon kelebihan 1bintang.

Saya :
Iya,tapi tetep dy. Gw minta maaf bgt. Gw ga ada perasaan yg sama. Gw ga sayang elo lagi. Tolonglah elo ngerti ya.

Sidy :
Kenapa sih lo?

Saya :
Gw uda ada cowo laen. Maaf banget ya dy… Gw ga maksud nyakitin hati elo.

Lalu….kring kring…Hape saya ditelpon…hmmm Sidy….*ngapain sih nih anak*

Pas saya angkat, kena lah saya…dapet serentetan caci maki dari dia…
“Sialan lo, gue kirain elo lagi kenapa, tau nya cuma kumat gila. Udah deh, gw nga sayang lagi sama elo”

Tut…tut….tut….tut….

Dan saya pun ngakak lah…..KENA LO!!! :D

*pesan moral : NGA ADA :D
*NB : Sidy itu cewe

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

friends (part. office)

Ternyata hidup saya ini di kelilingi teman-teman ajaib, dan di antara mereka bisa dibedakan spesiesnya menjadi dua kategori, yaitu aneh dan sangat aneh. Simak percakapan dan tingkah laku yang terjadi antara saya dan teman-teman saya berikut (nama sengaja disamarkan – inisial saya R)

*Hani*
R : Han, mau makan siang apa?
H : mau ke WTC aja deh
R : ngapain?
H : ngambil uang ke Mandiri
R : di Jamsostek (gedung sebelah) kan ada
H : iya tapi ATM ku keblokir
……………….(saya diam, Hani lagi chat)…………….
H : eh, ternyata di Jamsostek ada Mandiri lho… (nada sok tau)
R : ih gila ya…..pan aye uda bilang!!!

*Chita* teman saya yang ini doyan banget bilang tengkyu, nga peduli situasinya kayak gimana
R : Chit, gw ga jadi pergi sama elo ya
C : Oke tengkyu loh…
R : Ga papa kan gw abisin jajanan elo?
C : Tengkyu ya
R : Gila lo ya Chit, nga kira-kira kalo nelpon….jam berapa ini cumi?
C : Tengkyu, gw cuma mau nanya, Head of Division kita yang baru siapa ya?

*Sidy* ratunya nyela
*Cici* korban celaan
C : *kepalanya kepentok pintu* Aduh….
R : ga papa lo Ci?
S : ga mungkin kenapa-napa lah, kepalanya kan bukan bagian penting
………….cerita lain…………….
R : duh, kuping gw budeg sebelah nih
S : haaaaaalllllloooooooo *tereak sekenceng-kencengnya di telinga saya*

*Lia*
L : Neng, tolong uploadin file gw ya
R : ntar ya Li, sabar, gw lg hectic
L : ya udah, jangan lama-lama ya
…….diem sebentar……
R : oke tengkyu ya Li (saya ketularan Chita ngomong tengkyu-tengkyu)
L : mana Neng, kok ga brubah?
R : hah? apanya yang berubah?
L : filenya…
R : pan belom gw update jeeee…
L : lah, elo bilang udah
R : kapan gw bilangnya???
L : tadi elo bilang tengkyu
R : soooo…..???
L : kan biasanya kalo elo bilang tengkyu, berarti uda beres
R : Liaaaaaaaa…..do not assume deh….Chita, ajarin Lia teori tengkyu deh plis….

*Cici*
R : aduh *kepala saya kena pukul tangan si Cici*
C : sorry banget ya ga sengaja
R : *diem bete sakit*
C : masi sakit?
R : *masi diem*
C : *rangkul pinggang saya* masi sakit nga?
R : *manyun*
C : *elus-elus pinggang saya* masi sakit nga sih?
R : di situ mah nga sakit, kepala nih yang sakit
C : oh iya, maksud gw ini, masi sakit?? *elus-elus kepala saya*
R : neneeeeeekkkk, sakit bego….

Saya nga tau apa yang salah dari temen-temen saya ini…sepertinya memang sayanya yang juga aneh :D

Dan kalo kamu nga ngerti becandaan temen-temen saya si atas……SELAMAT, berarti kamu waras…. :D

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 29 30 31 32 33 40