Seluas Langit Biru by Sitta Karina

Ada dua hal pasti yang saya suka dari buku-buku Sitta Karina, yaitu kedetailan segala sesuatu di dalamnya dan khayalannya.

Sitta menulis semua nama tokoh dengan lengkap bahkan sampe silsilah keluarga Hanafiah di buku ini, dan saya suka. Saya pecinta nama-nama indah imajinatif :P

Sitta menceritakan karakter seorang tokoh dengan jelas dan pas, dengan tingkat daya khayalnya yang saya juga sangat suka.

Cara bercerita Sitta di buku-bukunya khas dan sangat saya (gue banget gitu :D). Gabungan tempat-tempat khayalan, dengan tempat-tempat yang benar-benar ada, bikin saya kadang-kadang bertanya apakah lokasi yang sedang diceritakan itu ada, atau fiktif belaka. Seperti Coffe Shop “Portrait” yang ada di depan Universitas Richmond Indonesia (duh Sitta, asli saya pengen ke tempat ini) misalnya.

Oya, buku ini sendiri saya rasa pure fiktif lah ya, meski mungkin ada satu-dua cerita colongan yang terselip :P

Masih menceritakan tentang “the gorgeous” Hanafiah siblings, yang kali ini digawangi oleh si tomboy Bianca Safinah Hanafiah.

Menyambung dari cerita di buku sebelumnya – Putri Hujan & Ksatria Malam (yang bukunya dipinjem Ochie ga dibalik-balikin :( ) – dimana Bianca (Bi) membuat deal dengan kakaknya (Reno) dan membuat Bi harus rela dijodohkan dengan seseorang bernama Sultan. Singkat cerita, Bi ini ternyata malah jatuh cinta sama Sora (saya suka sekali nama Sora – Aozora Syahrizki) yang notabene adalah adik tiri Sultan. Nah lo, kisah cinta “terlarang” ini makin rumit, karena ternyata ibu kandung Sora masih ada hubungan sodara dengan Kei Kaminari (tokoh dari buku sebelumnya) yang juga suka sama Bi. Sementara itu ada mantan Bi – Mauro – yang merupakan rekan bisnis Sultan dan ternyata adalah orang yang “membunuh” Madri, kekasih Sora.

Cerita cinta yang dibalut intrik keluarga, persaingan bisnis, dendam masa lalu dengan segala bentuk pengungkapan yang dirangkai Sitta, berhasil bikin saya melek sampe jam 3 pagi karena penasaran sama endingnya.

After all, buku yang menyenangkan buat saya, memuaskan daya khayal saya yang suka kebablasan. Thanks to Sitta, keep writing ^_^

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Resep Jus Sehat

Wortel + Jahe + Apel – Meningkatkan metabolisme tubuh

Apel + Ketimun + Seledri – Mencegah kanker, menurunkan kolesterol, mengurangi gangguan perut dan sakit kepala

Tomat + Wortel + Apel Mencerahkan kulit dan menyegarkan nafas

Paria/Pare + Apel + Susu – Menyegarkan nafas dan mengurangi panas dalam

Jeruk + Jahe + Ketimun Mencerahkan dan melembabkan kulit serta mengurangi panas dalam

Nanas + Apel + Semangka Mengurangi kelebihan garam, menjaga kesehatan kandung kemih dan ginjal

Apel + Ketimun + Kiwi Mencerahkan kulit

Pir + Pisang – Mengatur kadar gula

Wortel + Apel + Pir + Mangga Menghilangkan panas dalam, menetralkan toxic, mengurangi tekanan darah

Melon + Anggur + Semangka + Susu – Kaya vitamin C & vitamin B2 yang meningkatkan aktifitas sel dan kekuatan imun tubuh

Pepaya + Nanas + Susu Kaya vitamin C, E, zat besi. Mencerahkan dan menjaga metabolisme tubuh

Pisang + Nanas + Susu Kaya vitamin dengan nutrisi dan mencegah sembelit

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Fresh from Rooftop Plangi

Hasil sms-an sama Atta abis pulang dari Dufan, saya berhasil dihasut buat ikutan maen ke Plangi. Padahal ya, mata ini udah ngantuk, badan berasa abis perang, pegel-pegel luar biasa :(

Meskipun awalnya kami sempat ngga kebagian tempat duduk, lalu melarikan diri ke food court karena pada kelaparan, tapi akhirnya happy ending juga. Berhasil dapet kursi, berhasil dengerin live music, berhasil ngobrol, dan berhasil cela-celaan tentunya :D

Sedikit yang terekam dengan bagus, karena walau sebenernya banyak banget foto yang dijepret, tapi pada kebakar. Sorry temans, roll filmnya ga sengaja kebuka sebelum digulung :P (you know lah what was happened, tanpa perlu public tau :D)


Ini keliatan banget di touch up, tak tertolong lagi :(


Bapak-bapaknya


Ibu-ibunya

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Dufandufandufan

Berasa capeeek banget kemaren. Gile aje man, dihajar Dufan dan kongkow malem-malem sekaligus.

Agak siangan saya, Ndut, Novi Jogja (dia datang lagi, hihihi :P) dan Chubby (cowo nya Novi) meluncur ke Ancol tanpa memutuskan tujuan intinya. Menyetop taksi Express di depan gang, dan si Bapak supir ini wong jowo tibaknya (halah). Maka mengobrol lah kami sepanjang perjalanan menuju Ancol.

Berdasarkan perundingan yang serius, kami putuskan untuk maen ke Dufan dulu. Start dari pintu gerbang yang lagi diperbaiki. Trus masuk begitu aja, tiba-tiba ditanya Bapak Security, nanyain tiket. Waduh, saking semangatnya, berasa pulang ke rumah sendiri, tinggal masuk aja :P

Seperti biasa, dengan mental pembantu (maksudnya suka membantu :D), Ndut berinisiatif pergi ke loket tiket. Ditunggu lama, kok ngga balik-balik, dan tiba-tiba yang nyampe malah telepon yang menyampaikan kabar kalo saya disuruh nyusul ke loket. What happen aya naon dalam hati saya… Ealah, tibaknya kartu yang dipake Ndut buat gesek, keliru punyak saya. Yo otomatis saya yang musti tanda tangan :D (cape deh..)

Bebas dari urusan tiket meniket, dan berhasil lolos masuk, kami celingak celinguk, bingung mau maen apa. Tiba-tiba dengan nafsu romantis (halah), Novi ngajak naek Bumper Boat. Duilee…biar kayak orang pacaran gitu kali yaa… Konyolnya disini, perahu saya dan Ndut abis “bahan bakarnya” dan berhenti sebelum nyampe pinggir danau. Waduh, saya udah membayangkan ditolong sama mas-mas kekar kayak di Baywatch :D Ternyata yang datang emang mas-mas, tapi naek perahu juga, dan dia cuma nyundul-nyundul perahu kami supaya mau minggir. Duh, kecewa deh saya :(

Lepas Bumper Boat, saya dan Ndut melirik Tornado. Kok kayaknya seru ya… Merasa tertantang adrenalinnya, Ndut mengiyakan ajakan saya untuk naek Tornado (belakangan dia akan menyesalinya :D) Nyampe di depan pintu masuk Tornado, kok sepiantriannya.Trus malah dihasut untuk masuk sama mbak-mbaknya (belakangan juga saya tau kenapa kok ndak banyak yang antri).

Dapat duduk nomor 4 dari kiri, dengan Ndut di sebelah kanan saya, kami pede banget. Ketawa-ketiwi, cekakak cekikik, sampai si mas operator memulai aksi Tornadonya. Putaran pertama, kedua, saya menjerit sekencang-kencangnya. Lalu tiba-tiba berhenti di puncak tertinggi dengan posisi kepala di bawah. Saya ngeliat ke bawah, dan Omigod, jantung saya berasa berhenti berdetak sejenak. Muka saya langsung pucat, tangan keringat dingin, dan saya mulai merem. Mulai berpikir yang tidak-tidak, memohon ampun atas segala dosa-dosa saya (loohh…). Sebenernya saat itu, yang saya takutkan bukan ketinggiannya , melainkan postur tubuh saya yang kecil kurus, dengan safety belt yang (awalnya saya kira kokoh) agak longgar, saya berimajinasi bahwa bisa saja badan saya nyelip lalu jatuh (duh gusti…) Maka selepas itu, mata saya tidak banyak terbuka. Sampai saya nggak tau juga diaduk macam apa saya diatas Tornado itu. Tau-tau udah berhenti dibawah lagi.

Agak gemeter turun dari kursinya, saya toleh Ndut yang merhatiin saya agak oleng langsung pegangin dan ngajak keluar. Di depan mas operator, sempet-sempetnya kami ngeliatin foto yang diambil pas kami di atas. Dan bener deh, muka kami bener-bener kayak kapas, pucet abis, diyem, nggak ada ekspresi ceria sama sekali. Tapi, meskipun itu baru beberapa menit berselang, udah bisa pula kami ketawain muka ketakutan kami sendiri. Hahahaha :D

Bertemu kembali dengan Novi dan Chubby (yang berdua ini ga ikut partisipasi test adrenalin) kami menuju maenan laen (aduh apa ya namanya yang roller coaster gitu). Turun dari situ, saya dan Ndut cengar-cengir karena ngerasa biasa aja (ya eya lah, abis digoyang Tornado, trus dihadepin roller coaster)…Ngga nendang blas…

Urusan roller coaster kelar, next, kora-kora… Kali ini Ndut ngga ikutan, sementara saya nekat lagi, bertiga Novi dan Chubby, kami ngetes kemampuan berteriak sekali lagi :D Lumayan….kali ini saya bisa ketawa dan teriak ceria, beda banget ama pas di Tornado. Oh iya, pas sebelum giliran saya naek, ada mas-mas yang muntah loh naek kora-kora… Haduh, abis makan kali ya, jadi perutnya terkocok-kocok.

Kora Kora
Selanjutnya nyari mushala, tapi Ndut berbelok niat, pengen maen bombomcar, yang dibilangnya belom pernah naek. Jadilah kami bertiga nungguin Ndut lumayan lama, karena antrinya bujubuneng panjangnya. Kelar bombomcar, kembali meneruskan niat menuju mushala. Trus abis shalat kami makan siang di Mc Donald.

Bom Bom Car

Sebelumnya di awal, karena ga bawa baju ganti, kami mau maen basah-basahan belakangan aja. Tertarik dengan Arung Jeram, lepas makan kami langsung kesana, karena udah capek juga, trus udah kedenger gluduk-gluduk mau ujan gitu. Memutuskan maen Arung Jeram sebagai permainan terakhir kami.

Pas antri, sempet pengen berubah pikiran juga sih saya, soalnya semua keluarnya basah banget gitu. Duh, saya paling ogah baju-baju lembab :( Tapi saya memaksakan diri, karena pengen ngerasain juga. Dapet 1 perahu berempat plus empat orang asing lain (maksudnya orang yang tidak kami kenal, bukannya bule), dimulailah perjalanan kami mengarungi sungai-sungaian. Entah salah posisi apa gimana, kasian banget Chubby, dia selalu kena muncratan air sungai, sampe akhirnya lumayan basah. Beda banget sama saya yang sampe akhir permainan nggak basah karena percikan air sungai. Tapi ya mungkin sengaja dibikin kali ya, di salah satu belokan, dipasang pancuran air kecil yang nyembur di atas kepala. Ya jadinya celana saya agak basah :(

Dengan berbasah-basah ria, kami melanjutkan perjalanan (catet ya…ini jalan) ke pantainya. Nyampe disana nggak ada kegiatan yang berarti. Cuma duduk-duduk, bengong liatin laut sampe cape, trus shalat ashar. Abis ashar, Novi dan Chubby naek ke Gondola, sementara saya dan Ndut yang teler, dibawah aja, sambil foto-foto nggak jelas.

Kora Kora

Udah sore banget waktu kami meninggalkan kawasan Ancol menuju Pasar Minggu. Nuruti kemauan saya untuk makan bakso Titoti :P

Dan tibalah saya dengan selamat di kost jam 18.45.

Capek…tapi cerita belum selesai…iseng saya sms Atta…

*to be cont’d

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Nama panggilan

Nama panggilan saya (sorted by age)

Nama

Dipanggil sama :

Dika

Sejuta umat

Dhenok

Bulik saya yang namanya Meme

Nduk

Ortu saya

Ika

Temen SD (gara-gara salah denger waktu kenalan)

Aan

Temen SMP

Akid

Temen SMK (cuma kebalikan dari Dika, secara SMKnya di Malang)

Dora

Anak-anak Geng Pojok, tapi akhirnya banyak juga yang ikutan manggil

Zoera

Haduh lupa…

Naishakid

Ga tau, ini nick name bikinan sendiri, hasil dari nice akid yang dilafalkan secara sok imut (tapay dey)

Rahma

Ga tau, hanya dalam mimpi kali, karena bagian nama saya ini kedengeran centil dan cewek banget di kuping saya. Hihihihihi :D

Raa

Diri sendiri…huehehehehe :D

Apa kamu pernah memanggil saya dengan nama yang lain yang mungkin saya lupa?

Bolehlah ditambahkan :P

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 31 32 33 34 35 40