Resolusi 2014, kenapa? Enggak!

Selamat tahun baru! Yeay!

Kembang api dari atas balkon rumah

Kembang api dari atas balkon rumah

Wait! Kok judulnya begitu? Bukannya “Resolusi 2014, kenapa enggak?”

Bener kok itu judulnya begitu. Karena, buat saya emang enggak perlu-perlu amat bikin resolusi. Maksudnya, enggak perlu lah melabeli sesuatu yang ingin dilakukan itu sebagai resolusi. Bebannya berat, cyin!

Saya tipe orang yang suka setting target kecil-kecil berkesinambungan tapi bukan sesuatu yang wah-wah amat. Saya tipe yang suka mengikuti arus dan bikin target sesuai kondisi saat itu.

Biasanya sih, karena ada pemicunya. Misal: bikin target mau pindah kerja. Pemicunya: bisa jadi karena ga hepi sama kerjaan sekarang. Atau misal: bikin target nikah. Pemicunya: mungkin karena ditanyain kapan nikah mulu udah punya calon. Atau misal lagi: bikin target pengin punya rumah. Pemicunya: keinginan investasi.

Dan buat saya, target itu fleksibel. Nggak harus saklek. Kenapa? Karena seiring berjalannya waktu, prioritas itu bisa berubah. Awal tahun ngeset target beli rumah, tapi ternyata di bulan keempat dananya kudu kepake buat hal lain yang lebih penting. Trus musti gimana?

Maksa kerja lebih keras buat ngejar target awal, trus ujung-ujungnya cape, sakit, ga bahagia, trus buat apa?

Kenapa? Saya orangnya selow, ya? Iya!

Tapi bukan berarti jadi ga usaha loh, ya. Bukan berarti ga punya rencana hidup. Tapi saya percaya, yang waktunya kejadian, bakal kejadian, tanpa ditargetin sekali pun. Yang belum waktunya, mau setengah mati diusahain juga ga bakal sampai.

Jadi, selamat tahun baru. Jangan lupa untuk bahagia! :)

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Leave a Reply