Thypus…menghancurkan hidup…

setelah roadshow panjang Jakarta-Surabaya-Nganjuk-Trenggalek-Surabaya-Jakarta di postingan sebelumnya…
senin pagi sarapan sayur extra pedas buatan mamah, trus langsung ngantor dan bersibuk-sibuk ria dengan project yang belom kelar juga…malemnya, menu saya masih sayur extra pedas…

selasa siang, Sidy minta dibantuin untuk menganalisa ulang budget dari yayasan yang diajukan ke company untuk bikin mini lab komputer yang biayanya bujubuneng mustahil…
masa satu komputer mao dirakit seharga 8,5 jeti…
gilak…. GUA JUGA MAOOO

untungnya setelah dengan kejam, saya ajuin untuk cut di sana sini, penghematan yang bisa dilakukan mencapai ratusan juta…
gilak man….saya menyelamatkan budget company ratusan juta…
hyahahahahaha….

tapi efek sampingnya, mendadak, kepala saya pusing…
Sidy merasa bersalah, lalu menyodorkan aspirin…
sore itu, saya pulang cepet…malemnya badan saya panaaasss banget, ampun bener dah…

selasa pagi, everything felt fine…
tapi sorenya, badan saya anget lagi…
malemnya puanas lagi…
siklus ini berlanjut sampe hari kamis…

kamis sore, saya pasrah dianter Ndut *yang baru balik hari rabu malem* ke dokter di RS Jakarta…
langsung diperiksa sama dr. Teddy, spesialis penyakit dalam…
trus disarankan untuk cek darah…

karena dr. Teddy uda mau pulang, jadi hasil cek darahnya baru bisa diliat jumat sore…
sepanjang jumat, kepala ini rasanya kayak ngga ditempatnya, byar pet gitu kesadaran saya…
sorenya, sempet muntah 2x di kantor…
padahal saya ini termasuk orang yang amat sangat lihai menahan muntah kecuali dalam keadaan yang amat sangat parah…
saya langsung perasaan ga enak, pasti parah nih badan saya…

bener aja, pas minta hasil lab, ada 2 tanda positif disitu…
parathypus, dan thypus…
gosh…bahkan untuk nunggu dr. Teddy dateng aja, saya tiduran di sofa ruang tunggu, uda ga kuat lagi…
abis dicek, dr. Teddy langsung menyarankan opname, malem itu juga…

tak terasa airmata saya mengalir…
Ya Allah, ini pertama kalinya saya masuk rumah sakit untuk opname…

akhirnya lengan saya tertembus jarus infus untuk pertama kalinya seumur hidup…
blank yang ada dipikiran saya…
langsung ngabarin orang-orang kantor…
anak-anak kosan dan temen-temen bahkan langsung nyamperin ke rumah sakit
*touching banget, big thx guys,,,

malam-malam pertama di RS were so suck…
susah tidur, ga doyan makan, panas buanget, muntah-muntah…
tidur berasa uda lama, tapi ternyata baru sejam…
huffffff…..

uda males menghitung berapa kali jarum suntik masuk ke tubuh…
uda ilfeel, padahal awalnya, saya ini termasuk takut jarum suntik…
tapi yang paling saya benci adalah suntikan skin test untuk memastikan saya ngga alergi sama antobiotik yang mau dimasukin…
sumpah, sakiiiiiitttttt, periiiiiiiihhhhh banget…
sampe-sampe saya ngga kuat nahan airmata yang menetes… *duh cengeng*

sabtu sore, badan agak enakan, tapi tiba-tiba lengan kiri saya yang tertancap infus antibiotik untuk kedua kalinya, gatel trus bercak-bercak merah…
panik donk, apalagi ini?? jangan-jangan DBD…atau alergi obat

minggu malem, pas mau ditancepin antibiotik untuk ketiga kalinya, saya menolak…
takutnya, saya ternyata alergi sama antibiotiknya…
tapi dokter jaganya maksa…dia bilang, kalo alergi antibiotik, pasti gatelnya uda dari awal dikasih…
lalu dokternya nyuruh suster buat pasang antibiotiknya lagi, dan dicepetin…

entah mungkin karena terlalu cepat proses antibiotik masuk ke tubuh atau gimana…
malem senin, saya muntah berkali-kali…jauh lebih banyak dari malem-malem sebelumnya…
dalam hati saya marah-marah…apalagi sih ini???

senin pagi sampe sore, kondisi badan saya bener-bener drop sedrop-dropnya…
tante yang dateng dari Bogor buat jagain aja sampe panik, apalagi dr. Teddy ngga dateng-dateng buat kontrol kondisi saya…
senin siang, tante nelfon mamah, dan mamah langsung berangkat ke Jakarta sore itu juga…

saya dinyatakan terkena penyakit tambahan yaitu campak, ga tau kenapa, padahal pas masi kecil, uda imunisasi campak juga…
dokter menyarankan saya agar dipindah ke ruang isolasi…
untuk mencegah saya menulari orang lain, dan mencegah virus aneh-aneh lain masuk ke tubuh saya yang lagi drop banget…

selasa pagi, mamah dateng, sempet jadi cengeng juga…
gimana enggak, anak mamah yang paling tangguh badannya ini akhirnya KO juga…
yesss, dari kecil, emang saya yang paling jarang sakit…
malah baru sekali ini sakit beneran, laennya mah cuma flu-flu biasa…

selasa sore, saya resmi dipindah ke ruang isolasi…
tapi alhamdulillah sejak mamah dateng, kondisi badan saya terus membaik…
mulai doyan makan, dan mulai bisa tidur nyenyak…
malah cenderung tidur melulu sepanjang hari…

kamis sore, dr. Teddy ijinin saya pulang, tapi masih harus istirahat sampe senin…
sabtu sore mamah pulang…saya, Ndut, sama mbakku *yang di tangerang, yang ikutan kebagian repot juga sejak saya sakit* nganter ke stasiun Gambir…
itu adalah kali pertama saya bergerak keluar ruangan setelah keluar RS…

ternyata, badan saya belum fit bener…
dipake bergerak dikit, jalan-jalan bentar, duduk agak lama, langsung pusing, keringet dingin…
tambahan lagi, sejak mamah pulang, insomnia saya kambuh…
susah banget tidur, sekalinya tidur, mimpi buruk…

senin sore, kontrol ke dr. Teddy lagi, dan dinyatakan belum sehat
saya masih musti rehat sampe besok, kamis baru boleh masuk, dan abis itu juga musti check up lagi…

somehow, sejak masuk RS, saya ngerasa kayak ada yg missed…
apa gitu ya, kayak ada yg terlewat, tapi saya ngga tau…
dan jeleknya, saya gampang ngerasa lonely…
di kamar sendiri diem-diem bisa nangis…

tadi malem, terpaksa saya nebeng tidur di kamar si po demi mengurangi lonely feeling saya…
cukup membantu, meskipun jam 3 pagi saya masi kebangun, dan susah tidur lagi…
dan karena sepanjang hari dikosan sepi *ya eyalah, hari kerja gitu* hari ini saya memutuskan untuk kabur ke bogor…

dan di Bogor, i feel so much better…
entah kenapa, meskipun kalo siang disini juga ga ada orang, tapi perasaan, ngga singlung kayak di kosan…
ngga taulah, mungkin perasaan saya aja…

hmmmffhhh, sekarang hari-hari saya masi diisi dengan makanan yang harus sangat terjaga, dan juga masih dikawal sama serangkaian obat…
semoga masa-masa ini cepat berakhir…
*mulai bosan makan masakan tak berasa

WASPADA GEJALA THYPUS *berdasarkan pengalaman* :

  • demam di malam hari, pagi hari, biasanya akan terasa baik-baik saja
  • susah puppy, terhitung, 2 minggu saya ngga puppy
  • mual dan muntah

gejala yang paling khas adalah yang pertama, kenali polanya, dan langsung ke dokter aja, jangan pake ditunda ;)

*PS : big big thanks buat geng gang dhukun, buat geng bonsir, geng StudioSewelas, temen-temen kantor dan semua pihak yang telah membantu dan memberikan dukungan… :)

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Leave a Reply