Lost in Bangkok. Cultural visits.

24 Januari 2013.

Dikarenakan satu (baru balik dari Khao San jam 2 pagi) dan lain hal (cape dan ngantuk parah), saya baru berhasil menarik diri dari kasur-ke kamar mandi-keluar LGH sekitar jam 10 pagi. Itinerary hari ini adalah, wisata budaya. Alias keliling dari candi ke candi.

Temple of Dawn at Twilight

Temple of Dawn at Twilight

Diawali dengan mengunjungi Seven Eleven. Bukan! Bukan candi Seven Eleven. Tapi mampir sebentar buat beli kartu perdana Dtac Happy (200B) dan pulsa (100B) biar bisa ngaktifin paket internet di Android. Bukan! Bukan buat pamer ke Twitter, kok, beneran! Cuma biar gampang aja “nanya” rute jalan sama GMaps. Mengingat saya orangnya tipe yang “malas bertanya kemudian sesat di jalan”. Lagian nanya sama penduduk lokal Thailand, seringnya juga percuma. Ga banyak yang bisa bahasa Inggris.

Tips nanya:

  • Forget the grammar! Kalo mau tanya “Where is Grand Palace?”, bilang saja “Grand Palace?”
  • Judge them by their looks! Tanyalah pada orang yang tampak kece dan berpendidikan. Soalnya biasanya ngerti bahasa Inggris.

Dan ternyata, sesudah beli kartu, jaringan Dtac Happy lagi error, jadilah kami terpaksa menerapkan tips di atas. Belakangan saya sadar kalo network errornya ternyata sampe seharian. Gilak! Kalo ini provider ada di Indonesia, udah didemo massa kali kantornya.

First stop: GRAND PALACE

Oke! Setelah muter-muter nggak jelas, akhirnya kami tiba juga di pintu gerbang Grand Palace yang sebenernya cuma sekitar 1km doang dari LGH. Nyampe di depan Grand Palace juga kami nggak langsung masuk. Laper, bu! Belum makan nasi padang seminggu.

Lesson learned: waktu tempuh sebuah perjalanan bukan ditentukan dari jauhnya jarak, tapi dari pengetahuan akan rutenya.

Karena tidak menemukan tanda-tanda makanan halal di sekitar tempat ini, kami masuk ke candi Seven Eleven lagi, dan menemukan suaka berupa nasi goreng dan sup beku (@34B) berlabel halal di dalam kulkasnya. We were saved!

Halal food Bangkok

Muka bahagia nemu makanan halal

Urusan perut kelar, bukannya masuk ke Grand Palace, malah asyik foto-foto burung dara di taman dan ngemilin esgrim (20B) segala. Kami memang traveler yang selow ( ._.)/

Motoin burung di depan Grand Palace

Motoin burung di depan Grand Palace

Esgrim depan Grand Palace

Esgrim depan Grand Palace

Oh ya, di taman ini ada yang suka nawarin biji jagung buat ngasih makan burung, trus bilangnya “dikasih” aja, padahal ujungnya suruh bayar. Ga tau berapa. Ga nanya juga. Ga minat. *lah sewot*

Sekitar sejam kemudian, baru deh kami masuk ke pintu gerbang Grand Palace (dipalak 500B). Karena itinerary hari ini memang dari candi ke candi, dan kebanyakan candi di Bangkok menuntut pengunjung untuk berpakaian sopan, Indra udah prepare untuk pake baju tertutup (celana panjang + kaos berlengan) biar ga keluar biaya tak-terduga-yang-sudah-kami-duga buat nyewa kain penutup. Kalo pakaian saya sih, udah ketutup dari sananya… *yakali*

Grand Palace ini lumayan luas. Beberapa candi dijadiin satu kompleks gitu, deh. Ada miniatur Angkor Wat yang tersohor di Siem Rep, Kamboja pula. *paused* *saking udah lamanya perjalanan ini, saya sampe lupa ngapain aja di sana* *jadi patung*

Oke, lanjut. Pada tau lah ya, Grand Palace itu apa. Browsing aja kalo bingung. *ditoyor pembaca*

Jadi setelah diingat-ingat dengan seksama, ternyata emang cuma muter-muterin kompleksnya aja. *anti klimaks* Oh, dan foto-foto tentunya.

Grand Palace

kekeuh foto di spot ini sampe dikirain patung sama pengunjung yang lewat

holy water Grand Palace

ngalap berkah

Grand Palace guard

foto sama penjaga istana. iya ini pose pasaran, tapi ya udahlah ya

Sayang, aku mau rumah segede ini *ditimpuk bata*

Sayang, aku mau rumah segede ini *ditimpuk bata*

Sebelum berimajinasi lebih liar, mending keluar. Nyari es kelapa muda dong kita. Halal ga nih? *dikerek ke atas pohon kelapa*

kelapa muda

halal asal ga ditelen sama tempurungnya

Sambil saya merengek-rengek ngajak jajan di pinggir jalan tapi ga jadi soalnya udah pasti ga halal, kami bergeser ke sisi belakang Grand Palace, menuju Wat Pho.

Sleeping Buddha

sssst, Buddhanya lagi bobok. Jangan bersisik! Kamu bukan ikan!

Second stop: WAT PHO (Temple of the Reclining Buddha)

Untuk liat Buddha tiduran alias Sleeping Buddha ini, cukup bayar 100B, plus dapet sebotol air minum heratis. Wat Pho ini tampaknya terawat secara teratur. Pas saya lagi ke sana, ada mbak-mbak yang ngelukis ulang detail-detail di dindingnya.

perawatan Wat Pho

gambarin wallpaper buat kamar saya bisa ga, mbak?

donasi wat pho

tuker uang 20B dengan recehan dan disedekahin dengan memasukkannya ke guci-guci kecil, bunyinya seru!

Bosen gangguin Buddha bobo karena dia ga akan bangun juga (kalo bangun juga saya yang bakal ngeri), kami pun keluar menuju Tha Tien Pier untuk menyeberang ke tujuan kami berikutnya.

Third stop: WAT ARUN (The Temple of Dawn)
Di Tha Tien Pier ini ada beberapa jenis kapal ferry yang lewat dan berhenti. Buat nyeberang ke Wat Arun, pastikan naik kapal ferry yang rutenya cuma Tha Tien Pier – Wat Arun PP. Loket tiketnya yang paling deket dari pintu masuk dermaga. Ongkos tiketnya cuma 3B sekali jalan.

loket tiket ke Wat Arun

*ini bentukan loketnya*

Wat Arun cuma selemparan batu dari dermaga Ta Tien, silakan nyeberang dengan berenang kalo mau. Saya sih ogah! Candi ini punya tangga naik tiga tingkat, yang semakin ke atas semakin curam kemiringannya. Berhubung candi ini tutup jam 17.30 dan obyek utamanya juga cuma satu candi ini aja, jadi kami cuma sekitar satu jam di sini, dan itu pun udah cukup.

Wat Arun

Wat Arun

Fourth Stop: CHINATOWN
Bukaaaan! Bukan candi Chinatown. *minta ampun* Sebenernya banyak jalan menuju daerah Chinatown, tapi karena kami berada dekat dengan dermaga, jadi paling gampang naik kapal ferry.

Ferry no flag Bangkok

Ferry no flag Bangkok

Dari Wat Arun, kami kembali ke dermaga Tha Tien dengan kapal ferry yang sama dan dengan ongkos yang sama 3B. Again, karena setidaknya ada 5 rute kapal ferry yang lewat dermaga ini (Red, Green, Blue, Yellow, dan No Flag), udah gitu kapalnya dua arah, jadi kudu jeli (dan tanya) buat tahu naik ferry yang mana. Jangan sotoy pokoknya kalo di dermaga, kalo bingung TANYA! *ini kenapa nyolot sih, mbak?*

Buat ke Chinatown, dari Tha Tien Pier kami naik ferry No Flag ke Ratchawongse Pier. Karena ferry-nya penuh banget dan kami “nggak sempet” ketemu mamang kondektur, jadinya kami ga bayar, hahaha :’) Abis itu tinggal jalan, sih.

Ada apa di Chinatown? Ya begitu doang, sih sebenernya. Warung-warung jajanan (yang udah pasti ga halal itu loh), lampion-lampion khas China (yang ini saya demen sekali), ornamen-ornamen a la Chinatown di negara manapun, dan tukang buah. Kenapa tukang buah musti spesifik disebutin? Karena akhirnya kegiatan yang kami lakukan di Chinatown adalah beli mangga seharga 20B, lalu ngejoprok di pojokan lampu merah sambil ngeliatin lalu lintas. Super selow! :’))

Chinatown Bangkok

Chinatown Bangkok

Tapi ngejoprok kami akhirnya berbuah pada keberhasilan buat register free wifi yang ada di banyak public spot di Bangkok. Fyuh! Susahan registernya daripada nyari hotspotnya.

Fifth Stop: BANGLAMPHU
Tapi karena bengong ngeliatin jalanan sambil makan mangga itu lama-lama membosankan *ya menurut ngana deh, Kid* perut kami memutuskan kami harus pergi dan mulai nyari makan yang beneran. Secara di Chinatown nyari makanan halal itu selevel susahnya sama nyari jodoh, kami pun “pulang” ke kawasan Khao San.

Berbekal koneksi wifi yang putus nyambung kayak BBB *jangan bilang kamu ga tau siapa itu BBB* kami bisa menemukan rute bus ke arah sekitar Khao San pake GMaps. Oh ya, GMaps di Bangkok udah akurat dan detail banget sampe ke rute bus dan jam-jam keberangkatannya. Enak sih ya di sana jadwalnya pasti. Coba kalo GMaps Indonesia, kudu masukin parameter “ngetem” juga kayaknya.

Dengan bus no 53, kami meninggalkan Chinatown menuju Phra Arthit. Jalan ini ada di sisi lain daerah Khao San. Untuk mencapai Khao San, bisa jalan kaki lewat Banglamphu. Seru sih! Jalanannya gang-gang kecil penuh kios-kios dan bar-bar kecil gitu.

Jajanan everywhere

Jajanan everywhere

Di Banglamphu kami jajan coconut egg. Semacem persilangan antara kue tetek, crepes, dan kue pancong. Dia datar, dikasih kelapa + gula pasir, lalu digulung. Kayaknya sih halal, ya. Kayaknyaaa…. =))

Coconut Egg

Coconut Egg

Gitu doang kenyang? Ya enggaklah, sampeyan suka bercanda, deh! Kami lanjut jalan nyampe Khao San dan menemukan tukang kebab dengan bahagia. Fooooood!

Halal food Bangkok

Kebaaaab! \o/

Sebelum sempat laper lagi, kami “pulang” ke LGH dan langsung tepar :’)

Bangkok Day 2:
  • Grand Palace
  • Wat Pho
  • Wat Arun
  • Chinatown
  • Banglamphu
Damage cost Day 2 = 956.5B
  • Sevel (starter pack & reload) = 75B
  • Food and beverages = 219B
  • Grand Palace = 500B
  • Wat Pho = 100B
  • Wat Arun = 50B
  • Transport = 12.5B
=====================================================================

Pengumuman (ga) penting:
Dikarenakan sempat ada masalah hosting, akses, dan mood menulis *halah* harap maklum kalo blog ini sempat vakum. Maaf ya, maaf… *toyortoyor server*

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Leave a Reply