malang 081227

30 menit lepas dari jam 7 malam, Jumat 26 Desember. Kehabisan ide liburan kemana, iseng saya browsing website Citilink, mencari tiket, kemanapun yang murah. Pesimis dong pasti, secara musim liburan begini, tapi, luckily ada tiket Jakarta–Surabaya di harga awal 99.000 plus pajak dll, jadi total 365.900. Hmmm, tergoda pastinya, secara tiket kereta aja di harga 330.000. Impulsif memang, yah mau gimana lagi, daripada bete terkurung di Jakarta.

Sabtu dini hari, baru selesai packing, makan sedikit, secara belum makan sejak Jumat siang. Nyempetin tidur, hanya 2 jam sebelum bangun lagi jam 4 pagi, untuk mandi dan prepare menuju Kartika Chandra. Jam 5.15 bus X-Trans, seharga 25.000/seat meluncur tidak tenang ke bandara (jalannya bergelombang, berasa naik kuda). Sekitar 40 menit waktu tempuh Kartika Chandra – bandara.

Jam setengah 7, saya check in di counter Citilink, yang surprisingly sepi. Pas booking, saya udah block seat di 3A, tapi kata mbak yang melayani di meja check in, pesawatnya ngga terlalu penuh, jadi saya ditawarkan untuk pindah ke lambung pesawat, di seat 17, dan untuk kesekian kalinya saya memilih duduk di samping jendela instead of di deket aisle. Pilihan yang belakangan selalu saya sesali karena saya takut ketinggian, tapi lebih jauh lagi, saya anggap ini terapi :P

Flight schedule 7.50 and estimated time arrival 9.10 tidak delay sedikitpun. Hebat, ini flight pertama saya yang benar-benar tepat waktu :) and it seems like so late holiday, pesawat memang hanya terisi beberapa rows aja.

Surabaya 9.20, baru saja handphone saya nyalakan, sohib saya Adit dan calonnya Dian, mengabarkan kalo mereka udah sampai. Berbasa-basi sebentar, kami lalu meluncur kearah kosan Lulu, host langganan saya di Surabaya (peace Lu :P). Dalam perjalanan, sempet mampir ke warung Soto Daging Madura yang rasanya, mmmmm…. Untuk harga 9000 dengan rasanya sih sebanding, hanya satu kurangnya, selama makan, saya ditungguin guguk di pojok ruangan, hanya 1 meter jarak dari saya ? *sumpah, ini lebih nakutin daripada terapi pinggir jendela pesawat*

Menghabiskan waktu siang hingga sore di Surabaya yang panas, tidur sepuas-puasnya di kosan Lulu, balas dendam kekurangan tidur sepanjang malam dan selama perjalanan Jakarta-Surabaya. Rencana melanjutkan perjalanan ke Malang pake bus gagal dengan sukses setelah diiming-imingi Lulu enaknya naek kereta Malang Express. Well, oke, kali ini saya nurut.

Kurang 10 menit dari jam 5 sore, saya ditemani Lulu jalan ke stasiun Wonokromo, yang menurut Lulu masi walkable. Ya oke lah, 400 meter menggendong backpack, dengan speed setengah berlari karena takut ketinggalan kereta, menurut saya sangat not recommended :( (sorry to say Lu :D)

Menebus tiket Malang Express seharga 15000 tanpa tempat duduk :( tumben rame, komentar Lulu sedikit merasa bersalah karena merekomendasikan naek kereta, which for me, ngga dapet tempat duduk sama sekali bukan masalah. Jam 5.15 keretanya dateng, dan emang penuh. Naek gerbong sambil berdoa moga-moga ada kursi kosong yang bisa ditempatin. Seburuk-buruknya, nongkrong di restorasi, sambil mengisi perut yang mulai keroncongan. Tapi bener-bener nga ada satupun kursi tersisa.

Sempat bengong sebentar di ujung salah satu gerbong, lalu ditegur oleh seorang bapak. “Kok berhenti mbak? Lanjut aja, gerbong berapa sih?” mmmm, diem saya trus menjawab ragu kalo saya cuma punya tiket berdiri. Amazingly, si bapak bilang “Oh, ikut saya deh, saya tunjukin kursi kosong”. Hmmm, Jakarta yang udah membentuk kepribadian untuk ngga mudah percaya sama orang, membuat saya sedikit curiga, kenapa bapak ini baik sekali.

Tapi ya udahlah, saya nurut aja sama dia, disuruh jalan terus sampe gerbong paling belakang, dan emang bener ada kursi kosong. Si bapak mengajak saya menukar tiket berdiri saya dengan tiket kursi kosong yang ternyata punya dia. Speechless saya, nih bapak baik banget. Pake bantuin naikin backpack saya ke atas segala. Ternyata si bapak ini terpisah gerbong dengan anaknya, jadi dia memilih menukar kursinya dengan tiket berdiri saya, demi menemani sang anak di gerbong lain. Uhh, so sweet….and lucky me :P

Disergap dingin begitu keluar kereta di Stasiun Malang Kota lepas jam 7 malem. Menunggu angkot AL cukup lama, sampe jadi ragu, sebenernya AL lewat depan stasiun apa ngga. Masi sempet fotoin Stasiun Malang pas akhirnya ada AL, lalu saya menumpang kearah Sumbersari, kosan Dina, ‘partnert in crime’ saya yg kuliah di Unibraw.

Setelah meletakkan backpack di kamar Dina, saya berhasil memaksa Dina ke Matos, buat beli sesuatu yang sangat penting :P *note :jalan kaki lagi*
Dapet benda yang saya cari, plus bonus cilok di depan Matos, dan sandal saya putus :(

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 Comment on malang 081227

  1. devie
    12/01/2009 at 14:10 (9 years ago)

    kok dadi PDF? susah dibaca lewat HaPe :(

    Reply

Leave a Reply