[escaping] malang…

Jumat sore saya melarikan diri dari kantor jam 16.45, langsung menuju stasiun Gambir, judulnya mengejar Gajayana jam 17.32.

Tumben banget nih, ngga ada masalah yang serius selama perjalanan. Tau-tau saya udah di stasiun Madiun, hari Sabtu jam 5 pagi. Waduh, saya langsung bangunin Ndut, karena dia berencana pulang ke rumah aja, nggak ke Malang. Tapi nggak lama, keretanya jalan lagi. Ya sudah deh, akhirnya Ndut turun di Kertosono.

Melanjutkan perjalanan sendiri ke Malang, menghabiskan waktu dengan lagu-lagu mellow, ngelamun ngga jelas, sms-an sama Ndut, nelponin Dina (first destination saya di Malang) tapi ga brasil-brasil. Sampe di Kepanjen, ngubungin Kecheng (as per her request) karena dia mo ambil barang titipannya. Masuk Malang masih belom berhasil ngubungin Dina, saya bikin plan B, sms-in Tomy, minta dijemput di stasiun, untungnya dia mau-mau aja (kamu memang anak yang baik Tom, bunda appreciate skally :P)

Mendarat di stasiun Malang Kota Baru jam 9pagi, celingak-celinguk, belum keliatan Kecheng maupun Tomy, saya mampir dulu ke loket pemesanan tiket, mo beli tiket balik. Kelar urusan tiket, di luar udah ada dua orang yang saya tungguin, lagi nungguin saya :D Transaksi barang titipan Kecheng dengan cepat, lalu saya dan Tomy meluncur ke kampus tercintah di Sawojajar.

Nongkrong di kantin [yang udah pindah tempat] sampe jam 11an. Ketemu beberapa temen seangkatan, adik-adik kelas, mantan guru, mantan ibu kantin. Sempet makan gorengan bakso yang rasanya ngga berubah. Numpang ngecharge HP di kopsisnya Mas Yudi :D Lalu merayu Tomy, minta dianter ke kosnya Dina.

Nyampe di kos Dina jam 12an, lalu bermuncratanlah cerita-cerita konyol, opini dan komentar nggak penting, rahasia-rahasia lama, cerita tentang gebetan yang makin cute dan lain sebagainya, sampe akhirnya dihentikan oleh bunyi perut saya menuntut makan. Sudah jam 2 waktu saya beli bakso di depan kosnya Dina, rasanya hmmm….Endang Bambang Malang banget :( (salah satu penyebab kerinduan akut pada Malang adalah makanannya)

Kekenyangan, lalu saya tidur-tiduran sambil neror Ryan yang katanya mau nyangking saya ke Sawojajar lagi. Sampe akhirnya jam 3 saya tidur beneran karena Ryan ga datang-datang :( (teganya kau Ry….)

Jam 4an, pas abis mandi, Adith called, mengabarkan posisi, udah nyampe di Sawojajar. Baru nutup telfon, Ryan nelfon, dia udah di daerah deket kos Dina. Ketemu Ryan [yang bingung abis thowaf di jalanan Sumbersari, ga ketemu nyari kos Dina :D], lalu kami meluncur ke Sawojajar.

Nyampe di warung Pojok [tempat nongkrong jaman dulu, yang sekarang udah berubah juga] udah ada Adith dan juga bu Pojok [ya eyalah, secara rumah dia getoh :D]. Lalu bermunculan wajah temen-temen lama. Pascal sendirian, Komeng dateng sama adiknya, Tomy sama Lulu, Mbambong sama Ayin. Ngopi-ngopi sebentar, lalu gerombolan kami meluncur ke rumah Lulu di daerah Buring.

Nungguin anak-anak yang pada mandi, sambil ngobrol, sempet nonton Sony Dwi Kuncoro vs Bao Chun Lai, makan kacang mede goreng, nasi bungkus daun [yang namanya belom diketaui], ngeteh hangat, ngerokok [yang ini saya nggak ikutan :P]. Jam setengah 8an kami konvoi ke kampus tercintah.

Keliatannya nga begitu rame, kami bediri-bediri di depan, males mau masuk. Udah bergaya kaya penerima tamu aja. Nyalam-nyalamin orang yang pernah liat [note:belum tentu kenal loh, asal dah pernah liat aja sih :P], potoh-potoh sama temen seangkatan [mayan rame jugak Studio Sewelas yang dateng], senyum-senyum sampe gigi kering, baru deh memutuskan untuk masuk ke dalem :D

Sebagai alumni yang baik, kami pun turut meramaikan acara, tentu dengan style kami masing-masing. Ada yang ikut menyumbang lagu, ada yang ikut joget, ada yang reriungan asyik sendiri. Kalo meramaikan acara versi saya? Duduk manis sama temen-temen yang manis, minum teh botol manis, dan juga senyum-senyum manis [nunggu dipotoh :D]

Puas meramaikan acara, ngerasa kelaparan, kami menuju Pulosari. Sepanjang jalan, terjadi penghinaan terhadap Kerispatih dan Nineball, karena Lagu Rindu dan Hingga Akhir Waktu telah dirubah sedemikian rupa sehingga……hancur :(
Pesanan 13 Nasi Goreng, 2 Pisang Bakar Coklat&Keju, serta aneka ragam minuman, cukup membuat kami kenyang dan diam. Eh, nggak diam juga sih, karena masih ada curhat colongan Kuyak dan Ry soal belanja wanita….haduh, udahlah terima aja kenyataan soal belanja dan tawar menawar itu…. :(

Setelah setengah isi kepala terisi udara malam, menyebabkan ngantuk dan nguap-nguap, kami kembali ke basecamp Oma View Buring, rumah Lulu tercintah. Saya langsung ganti kostum bola [eh salah, kostum bobo], trus menata posisi di sofa, mo nonton bola sebentar. Tapi ngga kuat, akhirnya mengusir diri sendiri ke kamar, langsung meyem….

Pagi-pagi, jam setengah enem, anak-anak udah pada berisik lagi. Buset dah ah, tadi kan tidurnya jam 3an, kok ya jam segitu udah on. Kriyip-kriyip, memindahkan badan ke sofa, trus ngedengerin cerita bodohnya Belanda yang akhirnya kalah 1-3 :( Ngga lama, cemilan pagi keluar…ada kacang mede goreng, pisang goreng, ada susu jahe…yummy benar….
Jam 8an abis mandi dan sarapan, saya dan Seweng, dianter Adith ke Arjosari untuk melanjutkan perjalanan ke Humz tercintah kami.

Perjalanan ke rumah sampe jam 1an, dijemput mamah, langsung diajak ke pasar gara-gara pertanyaan saya [“ada ikan asin nga di rumah?”, si mamah bilang “nga ada”]. Nyampe rumah, disambut sama keponakan yang ndut buanget, sama kucing saya si Bajuri, sama si mbok rewang, sama tukang kayu, dan juga sama bokap. Bongkar ransel, lalu cemplung-cemplungin baju kotor ke mesin cuci, takut ngga kering buat dibawa besok balik.

Abis nyuci, trus makan, trus mandi, saya langsung nyusup ke bawah selimut. Sukses tidur sampe besok paginya jam 8 pagi.
Kegiatan pagi, cuma cuci muka trus makan [lagi], trus langsung prepare buat balik ke Jakarta :(

Nyampe di kos, tadi jam 8 pagi… Kok ngga cape ya?
Langsung aja, muter akal, planning next vacation. Hahahaha, indahnya hidup kalo travelling terus :D

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

4 Comments on [escaping] malang…

  1. devie
    26/06/2008 at 08:46 (9 years ago)

    itu bukan nasi dibungkus daun chayank. itu ketan bukan nasi yang biasa dimakan itu, disini disebut LEMPER.

    *) ketan basa indonesianya apa seh?

    Reply
  2. UpyL
    26/06/2008 at 13:17 (9 years ago)

    :( aQ jg pengen k Malang.. huhuhhu.. ndak ktemu sampeyan rasanya dunia hampa *halah

    Reply
  3. raa
    28/06/2008 at 12:48 (9 years ago)

    ngapunten mas devie…
    secara saya ndak ikut mengkonsumsi seh…
    kan dirimu yang menikmatinya, sampek dibelani di bawa ke skul :D

    Reply
  4. ananda koala
    02/07/2008 at 00:06 (9 years ago)

    laaaagu rinduuu ini kuciptakaaann….
    hanyaaa untuuuukkk bidadaaarriii hatikuuww tercintaaahhh emuah emuah …..

    Reply

Leave a Reply