Travelling Syndrome

Huehehehehe….inilah anak [yang kayak] kurang kerjaan. Lagi kena sindrom travelling. Istilah yang saya bikin sendiri, karena sering sekali [lebih tepatnya selalu] saya alami kalo saya mau pergi ke suatu tempat.

Bingung? Oke, mari saya jelaskan.

Besok saya mau pulang ke Malang. Karena besok berangkat naek Gajayana jam 17.30 dan nga mungkin ijin pulang lebih awal untuk prepare, so malem ini saya beberes segala macem yang mau dibawa.

Yang saya sebut sindrom travelling adalah kegelisahan saya tiap kali mau pergi. Pertama, pastinya soal akomodasi dan perjalanan, yang ini biasanya terjadi sekitar sebulan sebelum hari H. Sifat saya yang suka merencanakan sesuatu, bikin saya kelimpungan lebih awal dibanding orang lain yang menyiapkan perjalanan mereka. Maunya saya, segala hal sudah teratur pas mau pergi.

Kedua, soal barang bawaan. Untuk urusan ini saya memang bawel banget. Sering kegiatan beberes yang jadi ngga beres-beres karena saya kebanyakan pertimbangan. Terutama urusan pakaian, karena saya tipe orang yang ngga suka salah kostum :P Bisa jadi ransel dibongkar pasang 7 kali cuma buat nemuin kombinasi yang pas buat baju yang mau dipake ditempat tujuan.

Padahal saya sudah hafal dan tau sekali, kalo baju yang akan saya pake nanti nggak sebanyak yang saya siapkan. Tapi entah kenapa ya, mungkin karena sifat moody saya yang suka kambuh tanpa peringatan, bikin mood saya untuk pake satu baju jadi berubah. Trus kalo ngga ada cadangan, saya pasti nyesel dan ngedumel sendiri.

Gitu juga kejadian malem ini, saya lagi bongkar muat lemari, pilih-pilih yang mana yang mau diangkut. Tapi lama-lama saya capek juga. Maka selingkuh lah saya, pilih maenan blog. Dan tempat tidur di belakang saya lagi berantakan buanget, bertebaran dengan baju-baju :D

Udah ah, saya ucapkan selamat beres-beres dan selamat berlibur untuk diri sendiri.

Have a nice vacation ^_^

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Leave a Reply