Archive of ‘Footprint’ category

malang 081227

30 menit lepas dari jam 7 malam, Jumat 26 Desember. Kehabisan ide liburan kemana, iseng saya browsing website Citilink, mencari tiket, kemanapun yang murah. Pesimis dong pasti, secara musim liburan begini, tapi, luckily ada tiket Jakarta–Surabaya di harga awal 99.000 plus pajak dll, jadi total 365.900. Hmmm, tergoda pastinya, secara tiket kereta aja di harga 330.000. Impulsif memang, yah mau gimana lagi, daripada bete terkurung di Jakarta.

Sabtu dini hari, baru selesai packing, makan sedikit, secara belum makan sejak Jumat siang. Nyempetin tidur, hanya 2 jam sebelum bangun lagi jam 4 pagi, untuk mandi dan prepare menuju Kartika Chandra. Jam 5.15 bus X-Trans, seharga 25.000/seat meluncur tidak tenang ke bandara (jalannya bergelombang, berasa naik kuda). Sekitar 40 menit waktu tempuh Kartika Chandra – bandara.

Jam setengah 7, saya check in di counter Citilink, yang surprisingly sepi. Pas booking, saya udah block seat di 3A, tapi kata mbak yang melayani di meja check in, pesawatnya ngga terlalu penuh, jadi saya ditawarkan untuk pindah ke lambung pesawat, di seat 17, dan untuk kesekian kalinya saya memilih duduk di samping jendela instead of di deket aisle. Pilihan yang belakangan selalu saya sesali karena saya takut ketinggian, tapi lebih jauh lagi, saya anggap ini terapi :P

Flight schedule 7.50 and estimated time arrival 9.10 tidak delay sedikitpun. Hebat, ini flight pertama saya yang benar-benar tepat waktu :) and it seems like so late holiday, pesawat memang hanya terisi beberapa rows aja.

Surabaya 9.20, baru saja handphone saya nyalakan, sohib saya Adit dan calonnya Dian, mengabarkan kalo mereka udah sampai. Berbasa-basi sebentar, kami lalu meluncur kearah kosan Lulu, host langganan saya di Surabaya (peace Lu :P). Dalam perjalanan, sempet mampir ke warung Soto Daging Madura yang rasanya, mmmmm…. Untuk harga 9000 dengan rasanya sih sebanding, hanya satu kurangnya, selama makan, saya ditungguin guguk di pojok ruangan, hanya 1 meter jarak dari saya ? *sumpah, ini lebih nakutin daripada terapi pinggir jendela pesawat*

Menghabiskan waktu siang hingga sore di Surabaya yang panas, tidur sepuas-puasnya di kosan Lulu, balas dendam kekurangan tidur sepanjang malam dan selama perjalanan Jakarta-Surabaya. Rencana melanjutkan perjalanan ke Malang pake bus gagal dengan sukses setelah diiming-imingi Lulu enaknya naek kereta Malang Express. Well, oke, kali ini saya nurut.

Kurang 10 menit dari jam 5 sore, saya ditemani Lulu jalan ke stasiun Wonokromo, yang menurut Lulu masi walkable. Ya oke lah, 400 meter menggendong backpack, dengan speed setengah berlari karena takut ketinggalan kereta, menurut saya sangat not recommended :( (sorry to say Lu :D)

Menebus tiket Malang Express seharga 15000 tanpa tempat duduk :( tumben rame, komentar Lulu sedikit merasa bersalah karena merekomendasikan naek kereta, which for me, ngga dapet tempat duduk sama sekali bukan masalah. Jam 5.15 keretanya dateng, dan emang penuh. Naek gerbong sambil berdoa moga-moga ada kursi kosong yang bisa ditempatin. Seburuk-buruknya, nongkrong di restorasi, sambil mengisi perut yang mulai keroncongan. Tapi bener-bener nga ada satupun kursi tersisa.

Sempat bengong sebentar di ujung salah satu gerbong, lalu ditegur oleh seorang bapak. “Kok berhenti mbak? Lanjut aja, gerbong berapa sih?” mmmm, diem saya trus menjawab ragu kalo saya cuma punya tiket berdiri. Amazingly, si bapak bilang “Oh, ikut saya deh, saya tunjukin kursi kosong”. Hmmm, Jakarta yang udah membentuk kepribadian untuk ngga mudah percaya sama orang, membuat saya sedikit curiga, kenapa bapak ini baik sekali.

Tapi ya udahlah, saya nurut aja sama dia, disuruh jalan terus sampe gerbong paling belakang, dan emang bener ada kursi kosong. Si bapak mengajak saya menukar tiket berdiri saya dengan tiket kursi kosong yang ternyata punya dia. Speechless saya, nih bapak baik banget. Pake bantuin naikin backpack saya ke atas segala. Ternyata si bapak ini terpisah gerbong dengan anaknya, jadi dia memilih menukar kursinya dengan tiket berdiri saya, demi menemani sang anak di gerbong lain. Uhh, so sweet….and lucky me :P

Disergap dingin begitu keluar kereta di Stasiun Malang Kota lepas jam 7 malem. Menunggu angkot AL cukup lama, sampe jadi ragu, sebenernya AL lewat depan stasiun apa ngga. Masi sempet fotoin Stasiun Malang pas akhirnya ada AL, lalu saya menumpang kearah Sumbersari, kosan Dina, ‘partnert in crime’ saya yg kuliah di Unibraw.

Setelah meletakkan backpack di kamar Dina, saya berhasil memaksa Dina ke Matos, buat beli sesuatu yang sangat penting :P *note :jalan kaki lagi*
Dapet benda yang saya cari, plus bonus cilok di depan Matos, dan sandal saya putus :(

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

[escaping] malang…

Jumat sore saya melarikan diri dari kantor jam 16.45, langsung menuju stasiun Gambir, judulnya mengejar Gajayana jam 17.32.

Tumben banget nih, ngga ada masalah yang serius selama perjalanan. Tau-tau saya udah di stasiun Madiun, hari Sabtu jam 5 pagi. Waduh, saya langsung bangunin Ndut, karena dia berencana pulang ke rumah aja, nggak ke Malang. Tapi nggak lama, keretanya jalan lagi. Ya sudah deh, akhirnya Ndut turun di Kertosono.

Melanjutkan perjalanan sendiri ke Malang, menghabiskan waktu dengan lagu-lagu mellow, ngelamun ngga jelas, sms-an sama Ndut, nelponin Dina (first destination saya di Malang) tapi ga brasil-brasil. Sampe di Kepanjen, ngubungin Kecheng (as per her request) karena dia mo ambil barang titipannya. Masuk Malang masih belom berhasil ngubungin Dina, saya bikin plan B, sms-in Tomy, minta dijemput di stasiun, untungnya dia mau-mau aja (kamu memang anak yang baik Tom, bunda appreciate skally :P)

Mendarat di stasiun Malang Kota Baru jam 9pagi, celingak-celinguk, belum keliatan Kecheng maupun Tomy, saya mampir dulu ke loket pemesanan tiket, mo beli tiket balik. Kelar urusan tiket, di luar udah ada dua orang yang saya tungguin, lagi nungguin saya :D Transaksi barang titipan Kecheng dengan cepat, lalu saya dan Tomy meluncur ke kampus tercintah di Sawojajar.

Nongkrong di kantin [yang udah pindah tempat] sampe jam 11an. Ketemu beberapa temen seangkatan, adik-adik kelas, mantan guru, mantan ibu kantin. Sempet makan gorengan bakso yang rasanya ngga berubah. Numpang ngecharge HP di kopsisnya Mas Yudi :D Lalu merayu Tomy, minta dianter ke kosnya Dina.

Nyampe di kos Dina jam 12an, lalu bermuncratanlah cerita-cerita konyol, opini dan komentar nggak penting, rahasia-rahasia lama, cerita tentang gebetan yang makin cute dan lain sebagainya, sampe akhirnya dihentikan oleh bunyi perut saya menuntut makan. Sudah jam 2 waktu saya beli bakso di depan kosnya Dina, rasanya hmmm….Endang Bambang Malang banget :( (salah satu penyebab kerinduan akut pada Malang adalah makanannya)

Kekenyangan, lalu saya tidur-tiduran sambil neror Ryan yang katanya mau nyangking saya ke Sawojajar lagi. Sampe akhirnya jam 3 saya tidur beneran karena Ryan ga datang-datang :( (teganya kau Ry….)

Jam 4an, pas abis mandi, Adith called, mengabarkan posisi, udah nyampe di Sawojajar. Baru nutup telfon, Ryan nelfon, dia udah di daerah deket kos Dina. Ketemu Ryan [yang bingung abis thowaf di jalanan Sumbersari, ga ketemu nyari kos Dina :D], lalu kami meluncur ke Sawojajar.

Nyampe di warung Pojok [tempat nongkrong jaman dulu, yang sekarang udah berubah juga] udah ada Adith dan juga bu Pojok [ya eyalah, secara rumah dia getoh :D]. Lalu bermunculan wajah temen-temen lama. Pascal sendirian, Komeng dateng sama adiknya, Tomy sama Lulu, Mbambong sama Ayin. Ngopi-ngopi sebentar, lalu gerombolan kami meluncur ke rumah Lulu di daerah Buring.

Nungguin anak-anak yang pada mandi, sambil ngobrol, sempet nonton Sony Dwi Kuncoro vs Bao Chun Lai, makan kacang mede goreng, nasi bungkus daun [yang namanya belom diketaui], ngeteh hangat, ngerokok [yang ini saya nggak ikutan :P]. Jam setengah 8an kami konvoi ke kampus tercintah.

Keliatannya nga begitu rame, kami bediri-bediri di depan, males mau masuk. Udah bergaya kaya penerima tamu aja. Nyalam-nyalamin orang yang pernah liat [note:belum tentu kenal loh, asal dah pernah liat aja sih :P], potoh-potoh sama temen seangkatan [mayan rame jugak Studio Sewelas yang dateng], senyum-senyum sampe gigi kering, baru deh memutuskan untuk masuk ke dalem :D

Sebagai alumni yang baik, kami pun turut meramaikan acara, tentu dengan style kami masing-masing. Ada yang ikut menyumbang lagu, ada yang ikut joget, ada yang reriungan asyik sendiri. Kalo meramaikan acara versi saya? Duduk manis sama temen-temen yang manis, minum teh botol manis, dan juga senyum-senyum manis [nunggu dipotoh :D]

Puas meramaikan acara, ngerasa kelaparan, kami menuju Pulosari. Sepanjang jalan, terjadi penghinaan terhadap Kerispatih dan Nineball, karena Lagu Rindu dan Hingga Akhir Waktu telah dirubah sedemikian rupa sehingga……hancur :(
Pesanan 13 Nasi Goreng, 2 Pisang Bakar Coklat&Keju, serta aneka ragam minuman, cukup membuat kami kenyang dan diam. Eh, nggak diam juga sih, karena masih ada curhat colongan Kuyak dan Ry soal belanja wanita….haduh, udahlah terima aja kenyataan soal belanja dan tawar menawar itu…. :(

Setelah setengah isi kepala terisi udara malam, menyebabkan ngantuk dan nguap-nguap, kami kembali ke basecamp Oma View Buring, rumah Lulu tercintah. Saya langsung ganti kostum bola [eh salah, kostum bobo], trus menata posisi di sofa, mo nonton bola sebentar. Tapi ngga kuat, akhirnya mengusir diri sendiri ke kamar, langsung meyem….

Pagi-pagi, jam setengah enem, anak-anak udah pada berisik lagi. Buset dah ah, tadi kan tidurnya jam 3an, kok ya jam segitu udah on. Kriyip-kriyip, memindahkan badan ke sofa, trus ngedengerin cerita bodohnya Belanda yang akhirnya kalah 1-3 :( Ngga lama, cemilan pagi keluar…ada kacang mede goreng, pisang goreng, ada susu jahe…yummy benar….
Jam 8an abis mandi dan sarapan, saya dan Seweng, dianter Adith ke Arjosari untuk melanjutkan perjalanan ke Humz tercintah kami.

Perjalanan ke rumah sampe jam 1an, dijemput mamah, langsung diajak ke pasar gara-gara pertanyaan saya [“ada ikan asin nga di rumah?”, si mamah bilang “nga ada”]. Nyampe rumah, disambut sama keponakan yang ndut buanget, sama kucing saya si Bajuri, sama si mbok rewang, sama tukang kayu, dan juga sama bokap. Bongkar ransel, lalu cemplung-cemplungin baju kotor ke mesin cuci, takut ngga kering buat dibawa besok balik.

Abis nyuci, trus makan, trus mandi, saya langsung nyusup ke bawah selimut. Sukses tidur sampe besok paginya jam 8 pagi.
Kegiatan pagi, cuma cuci muka trus makan [lagi], trus langsung prepare buat balik ke Jakarta :(

Nyampe di kos, tadi jam 8 pagi… Kok ngga cape ya?
Langsung aja, muter akal, planning next vacation. Hahahaha, indahnya hidup kalo travelling terus :D

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

Get lost, Jogja (Day 1)

Setelah semalaman bergadang packing barang, saya bangun jam 4.30 pagi, mandi alakadarnya karena dingin euy, masukin printilan yang kecil-kecil ke tas, lalu jam 5.30 meluncur ke Stasiun Senen, tempat perjalanan akan dimulai.

Nyampe Stasiun Senen, Atta & Dhyka belum ada. Tarik nafas, lalu saya dan Ndut mencari tempat duduk di peron. Kutak-katik hape, saya telpon Atta, and she said that she was on the way. Lima menit sampe sepuluh menit ditunggu, nggak muncul-muncul juga, saya agak gelisah. Kegelisahan saya menjadi, saya mumbling nggak jelas karena jam 6.20 mereka belum juga muncul, sementara udah diumumin kalo kereta api Fajar Utama yang akan kami tumpangi segera diberangkatkan. Paniklah saya dan Ndut, tergopoh-gopoh berdiri mendekati bapak penjaga karcis, dan saya sempat menguping kalo si bapak minta kereta ditunda sebentar karena banyak penumpang yang masih antri. Untungya tak lama berselang Atta & Dhyka muncul juga. Ngga sempet ngomong apa-apa, mereka langsung saya seret masuk.

Shock karena hampir ketinggalan kereta ga bertahan lama, setelah nyampe di dalem gerbong, kami menemukan kursi kami sudah diduduki penumpang lain. Ya Tuhan, cobaan apalagi ini :D
Ya sudahlah tak apa, karena si penjajah membawa anak balita, akhirnya Ndut dan Dhyka mengalah.

Perjalanan ke Jogja molor cukup lama, karena kereta sering bocor bannya (lho…..). Kereta yang dijadwalkan tiba jam 14.30, baru nyampe jam 16.30. Ckckckckck, rugi waktu juga nih, harusnya udah bisa jalan-jalan.

Nyampe di stasiun, dengan muka cengong blong bengong, kami pede aja melangkah keluar stasiun (setelah mampir ATM dan nanya pak polisi) dan langsung dihampiri oleh abang becak yang banyak banget pada mangkal di depan stasiun. Langkah berikutnya survey tarif becak ke Sosrowijayan. Si abang pertama bilang 15 ribu satu becak (kami perlu dua, karena lagi ga pengen pangku-pangkuan :P), si Ndut dengan nafsu menawarnya, dapet harga 10 ribu, yang kata Atta masih kemahalan, sehingga kami memilih berjalan sedikit ke depan. Baru beberapa langkah, ada abang yang nawarin 10 ribu satu becak, dan kami putuskan naek (jangan tanya kenapa kami nggak ambil becak si abang yang nawarin pertama kali, meski sama-sama 10 ribu, karena kami udah lupa alasannya kenapa :P)

Setengah lelah, kami minta di antar ke hotel yang udah saya booking di Sosrowijayan, yaitu hotel Monica. Beruntunglah kami udah pesen hotel jauh-jauh hari, karena menurut si abang, Jogja lagi rameeeee banget berhubung libur panjang. Nyampe di depan hotel kami bengong karena di depan pintu dipasang plang “KAMAR PENUH”. Deg…saya kaget aja, tapi tetep pede masuk ke lobi. Langsung disapa mas-mas dengan pertanyaan “Apa sudah booking kamar?”, saya jawab sudah. Sejenak menyelesaikan urusan administratif, lalu kami beranjak ke kamar masing-masing. Sudah jam 17.30 saat itu.

Lepas Maghrib kami menuju Malioboro, celingak celinguk kelaparan, lalu memuaskan diri di sebuah warung lesehan. Memesan menu yang sebenernya ada di Jakarta juga ada (kecuali gudeg), dan langsung kami serbu dengan penuh nafsu. Ada satu hal yang bikin saya menyesal, ternyata penjual suara (ngamen gitu) di Malioboro itu banyak banget, padahal sebelum keluar hotel, saya justru sengaja ngeluarin duit yang receh-receh biar ngga nyusahin. Saya ga tega kalo ngga ngasih :(

Kenyang, kami beranjak menyusuri Malioboro, tanpa tujuan yang jelas. Masuk sebentar ke Mall Malioboro, sementara Atta liat-liat di kios-kiosnya, saya merem… Usaha ngerem mata biar nggak melirik sesuatu yang mungkin bikin saya tertarik beli :P, saya nemenin Ndut nyari sajadah, karena dia dan Dhyka (sekamar) sama-sama nggak bawa, neither Atta dan saya :D (ah, enggak ketemu..)

Keluar mall, kami terus jalan lagi, mencoba cari sesuatu yang menarik buat dilihat (sekali lagi, bukan dibeli). Memanjakan mata dengan lampu-lampu temaram, keramaian yang menyenangkan, sampai di depan satu hotel (lupa nama hotelnya) saya dengar suara bunyi-bunyian unik nan merdu. Tertarik melongok ke seberang trotoar, rupanya ada seorang bapak yang ”ngamen” pake angklung. Bengong sebentar lihat si bapak, trus sadar kalo perlu foto-foto (teteup :P)

Nyampe di toko perlengkapan muslim (lupa namanya), muter di dalemnya lumayan lama, karena keasyikan milih sajadah sambil lihat benda-benda lucu lainnya. Untungnya saya sudah setengah kehausan dan ngantuk, sampe nggak konsen milih-milih mana yang mau dibeli, dan jadi nggak nafsu pula buat beli (saya selamat sekali lagi). Keluar dari toko itu, kami putuskan untuk nyebrang jalan dan balik ke arah hotel.

Nah, godaan kesekian kalinya datang lagi, sepanjang jalan balik, banyak banget benda lucu yang serasa melambai-lambai. Di titik inilah kami (saya dan Ndut) berpisah dengan Atta dan Dhyka yang ”ketahan” sama penjual gelang manik-manik. Saved by my sleepy head, saya berhasil mengalahkan bisikan-bisikan untuk bela-beli. Selamatlah saya sampe dihotel, setelah sepanjang jalan saya membujuk diri sendiri dengan berkata dalam hati “besok masih bisa kok kesini lagi, sekarang capek, ngantuk”

Sedikit menyesal setelah sampe hotel, Atta belum dateng dan saya jadi nggak ngantuk. Jadilah saya cekikikan sama Ndut, ngobrol nggak jelas. Mendadak Ndut bilang kalo punggung dia gatel, spontan saya tanya “emang nggak mandi?”. Mungkin tersinggung dengan pertanyaan saya, Ndut menyalahkan kursi anyaman rotan yang didudukinya. Dia bilang kursinya bikin gatel. Dasar sayanya sayang, ya saya percaya aja apa yang dia bilang :PTelfon Atta nanyain dia dimana, sambil menitip pesan minta dibeliin Caladin cair kalo dia lewat apotek atau supermarket. Nggak lama dia datang, tapi dibilangnya nggak ada apotek di sekitar situ. Ya sudahlah, apa boleh buat, saya ajak Ndut ke kamar, dan saya minta dia buka kaosnya (sssttttt, jangan negatif thinking). Saya tuangin minyak kayu putih banyak-banyak ke punggungnya (untung lagi saya selalu bawa minyak kayu putih kemana-mana).

Ndut dan Dhyka lalu pamit balik ke kamar. Saya dan Atta pun bergeser masuk kamar, beberes sebentar sambil ngobrol. Yang jadinya beberes selesai, malah kami ngobrol ngalor ngidul, ke kanan ke kiri, ke depan belakang, ke atas bawah sampe tau-tau udah jam 1 dini hari. Omigod, baru beberapa jam di Jogja, masih panjang perjalanan, kok mata nggak bisa merem ya? Padahal tenaga kan harus dihemat. Hmmmm, memang harus dipaksa tidur. Sssssstttt…diam…diam…sunyi….sepi…dan saya pun tertidur.

To be continued…

Share this:
Facebook Twitter Email Pinterest Tumblr

1 8 9 10